Dampak Turunnya Harga BBM dan Elpiji Belum Dirasakan Produsen Makanan

Kompas.com - 06/01/2016, 21:18 WIB
Tabung gas isi 12 kg. KOMPAS/RONY ARIYANTO NUGROHOTabung gas isi 12 kg.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
UNGARAN, KOMPAS.com - Para produsen makanan olahan di Kabupaten Semarang belum merasakan dampak penurunan harga bahan bakar minyak (bbm) termasuk elpiji yang baru saja diputuskan oleh Pemerintah.

Pasalnya pasca-penurunan harga BBM dan harga elpiji, harga sejumlah bahan pokok produksi khususnya bahan-bahan impor belum beranjak turun. Bahkan harga daging sapi dipasaran cenderung naik.

Salah satu pemilik usaha tahu bakso di Ungaran, H Pudjiyanto mengatakan, penurunan harga BBM dari mulai Rp 350 hingga Rp 1.050 dan penurunan harga elpiji kemasan 12 kilogram sebesar Rp 5.800 pertabung, ternyata tidak serta merta berpengaruh terhadap harga pokok produksi.

"Mungkin kalau sudah sepekan bisa kita analisa. Yang jelas hingga hari ini harga kedelai impor sebagai bahan baku pembuatan tahu belum turun," kata Pujdjiyanto, saat ditemuai dirumah produksinya di Jl Kutilang, Ungaran, Rabu (6/1/2016) siang.

Pemilik tahu bakso bermerk "Ibu Pudji" tersebut memahami niat pemerintah dengan menurunkan harga bbm dan elpiji 12 kilogram tersebut untuk menekan biaya transportasi.

Diharapkan harga bahan pokok, termasuk bahan pokok untuk produksi makanan olahan juga akan turun.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X