Kadin Belum Temukan PHK di Perusahaan Migas

Kompas.com - 21/01/2016, 18:08 WIB
Ilustrasi THINKSTOCKIlustrasi
|
EditorJosephus Primus

JAKARTA, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia terus mengalami penurunan. Beberapa perusahaan minyak dunia, seperti BP maupun Saudi Aramco memutuskan untuk memangkas jumlah karyawan dan malahan menjual sebagian sahamnya karena mengalami kerugian.

Meskipun demikian, Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) belum menemukan adanya gelombang pemutusan hubungan kerja (PHK) pada perusahaan migas di Indonesia. Ketua Umum Kadin Rosan P Roeslani pun menyatakan dirinya telah bertemu dengan para pengusaha migas dan belum menerima laporan adanya PHK. "Kalau dibilang PHK sih belum. Kebetulan kemarin saya baru ketemu dan berbicara dengan para pengusaha di bidang migas," jelas Rosan kepada wartawan di Jakarta, Rabu (20/1/2016).

Rosan mengungkapkan, para pengusaha migas memang mengeluhkan  2016 merupakan tahun yang berat bagi industri. Namun, mereka tidak bisa serta-merta gulung tikar lantaran perusahaan sudah beroperasi sejak lama. "Dengan harga seperti ini marjinnya turun, malah bisa rugi, tapi mereka kan ada cost recovery. Kalau mereka sih sebetulnya cenderung belum ada PHK," kata dia.

Para pengusaha migas, sebut Rosan, mengharapkan harga minyak dunia dapat kembali naik. Selain itu, mereka juga mengharapkan adanya insentif dan keringanan dari pemerintah dalam beberapa hal, termasuk misalnya penundaan pembayaran perpajakan. "Mereka rata-rata cash flow-nya yang berat. Kalau ini (jebloknya harga minyak) berlangsung lama, potensi (PHK) ada saja," ungkap Rosan.

Baca tentang
Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X