Kompas.com - 26/01/2016, 10:32 WIB
EditorErlangga Djumena
JAKARTA, KOMPAS.com - Komposisi saham yang tergabung dalam indeks LQ45 kembali berubah. Mulai Februari hingga Juli tahun ini, ada tiga saham pendatang baru masuk jajaran indeks LQ45.

Ketiga efek saham itu adalah saham PT Hanson International Tbk (MYRX), PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk (HMSP) dan PT Aneka Tambang Tbk (ANTM). Ketiga saham ini menggeser tiga anggota lain yang keluar, yakni saham PT XL Axiata Tbk (EXCL), PT Indo Tambangraya Megah Tbk (ITMG) dan PT Wijaya Karya Beton Tbk (WTON).

Indeks LQ45 merupakan kelompok indeks yang terdiri dari 45 saham yang dinilai paling likuid di Bursa Efek Indonesia. Indeks LQ-45 dievaluasi enam bulan sekali.

Direktur Investa Saran Mandiri Hans Kwee menilai, likuiditas suatu saham tidak selamanya mengacu kepada fundamental emiten. Kerap sebuah saham aktif ditransaksikan karena dipengaruhi isu tertentu atau dipengaruhi aksi korporasinya.

"Jadi saham yang keluar dari LQ45, belum tentu fundamentalnya tidak bagus. Apalagi indeks LQ-45 selalu dievaluasi setiap enam bulan," ungkap dia kepada Kontan, Senin (25/1/2016).

Hans melihat, prospek saham WTON, satu dari tiga saham yang terdepak dari LQ45, masih relatif bagus. Dia masih tetap merekomendasikan buy saham WTON. Prospek saham yang berkaitan dengan infrastruktur dinilai masih cerah mengingat tahun ini pemerintah fokus menggenjot infrastruktur.

Analis Asjaya Indosurya Securities, William Surya Wijaya juga menilai, fundamental WTON masih bagus karena bisnisnya terkait dengan proyek infrastruktur. Namun, penurunan volume transaksi harian menyebabkan WTON terdepak dari kelompok saham likuid di BEI ini.

Sedangkan ITMG wajar sepi diperdagangkan. Menurut Hans, harga batubara yang merupakan produk utama ITMG, terus merosot. Tak hanya itu, pelambatan ekonomi Tiongkok juga membuat prospek batubara semakin suram.

Maklumlah, Negeri Panda ini merupakan konsumen terbesar batubara. Adapun transaksi saham EXCL cenderung sepi lantaran cukup berfluktuasi karena kinerjanya masih tertekan.

Menurut Hans, hampir semua saham sektor telekomunikasi mengalami hal serupa, kecuali PT Telekomunikasi Indonesia Tbk (TLKM). Hans menilai, likuiditas emiten penghuni baru indeks LQ-45 lebih dipengaruhi sentimen tertentu dan aksi korporasi.

Saham ANTM, misalnya, lebih banyak dipengaruhi isu akuisisi Freeport. "ANTM diminta pemerintah untuk mengakuisisi Freeport. Ini yang membuat sahamnya naik," ujar Hans.

Sedangkan likuiditas HSMP meningkat pasca menggelar rights issue pada kuartal IV 2015.

Adapun laju saham MYRX dinilai hanya kenaikan sesaat, bukan bagusnya fundamental. William menilai, secara fundamental, ANTM dan HMSP masih mengalami tantangan di sektornya masing-masing, yakni pertambangan dan industri rokok.

Dia menilai, likuiditas keduanya tetap terjaga jika mampu menghadapi tantangan dengan mencetak kinerja yang positif. (Dina Mirayanti Hutauruk)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Sumber KONTAN
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Produk UMKM Indonesia Sukses Jadi Sorotan Warga Paris Usai Diboyong Shopee ke Le BHV Marais

Whats New
Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Nasib 6 Juta Pekerja Tembakau, Bertahan dari Isu Kesehatan hingga Lingkungan

Whats New
Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Didominasi Generasi Muda, Investor Pasar Modal Indonesia Mencapai 9 Juta

Whats New
Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Pluang: Inklusi Finansial Masih Jauh Tertinggal dari Inklusi Digital

Whats New
Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Pastikan Daging Kerbau Impor Bebas PMK, Bulog Kirim Tim ke India

Whats New
Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Komisi VI DPR Dukung BNI dan Jamkrindo Fasilitasi Petani Bogor Ekspor Tanaman ke Belanda

Whats New
Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Ini Daftar 12 Outlet Holywings di Jakarta yang Izin Usahanya Dicabut

Whats New
Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Garuda Diminta Fokus Layani Penerbangan Domestik, Erick Thohir: Ngapain Kita Bisnis Gaya-gayaan...

Whats New
Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Dari Pelonggaran PPKM hingga Peningkatan Permintaan GrabCar, Ekonomi Mulai Pulih?

Work Smart
3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

3 Persen Kreditur Garuda Tak Setujui Restrukturisasi, Erick Thohir: Mungkin Akan Tertinggal Pembayarannya

Whats New
Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Tetap Ingin Berkurban Meski Ada Wabah PMK? Simak Aturannya

Whats New
Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Menperin Ajak Perusahaan Asal Prefektur Aichi Investasi di Indonesia

Rilis
Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Rincian Biaya Admin BRI Tabungan BritAma hingga Simpedes

Spend Smart
Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Perkuat Sistem Perpajakan, Indonesia Dapat Pinjaman Rp 11 Triliun dari Bank Dunia

Whats New
Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Menang PKPU, Erick Thohir Pastikan Garuda Indonesia Disuntik PMN Rp 7,5 Triliun

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.