Resmi Sandang Status BUKU 2, Bank Mayora Maksimalisasikan "Bancassurance"

Kompas.com - 01/03/2016, 14:20 WIB
Direktur Bisnis Bank Mayora Jap Chin Ping (kiri) dan Presiden Direktur Zurich Topas Life Peter Huber (kanan) saat penandatanganan kerja sama Program Pension Protection pada Produk My Pension di Jakarta, Selasa (1/3/2016). 
PrimusDirektur Bisnis Bank Mayora Jap Chin Ping (kiri) dan Presiden Direktur Zurich Topas Life Peter Huber (kanan) saat penandatanganan kerja sama Program Pension Protection pada Produk My Pension di Jakarta, Selasa (1/3/2016).
EditorJosephus Primus

KOMPAS.com - Resmi menyandang status Bank Umum Kegiatan Usaha (BUKU) 2 alias bank dengan modal inti Rp 1 triliun sampai dengan kurang dari Rp 5 triliun seturut Peraturan Bank Indonesia Nomor 14/26/PBI/2012 tanggal 27 Desember 2012 tentang Kegiatan Usaha dan Jaringan Kantor Berdasarkan Modal Inti Bank, sejak kemarin, Senin (29/2/2016), PT Bank Mayora, hari ini, Selasa (1/3/2016), resmi memaksimalisasikan program bancassurance. "Kami sudah mendapat acknowledgement (pengakuan) dari OJK (Otoritas Jasa Keuangan), kemarin," kata Direktur Bisnis Bank Mayora Jap Chin Ping, di sela-sela penandatanganan kerja sama Program Pension Protection pada Produk My Pension dengan Zurich Topas Life di Jakarta.

Bancassurance merupakan bentuk kerja sama antara bank dan perusahaan asuransi. Pada kerja sama itu, perusahaan asuransi menggunakan saluran penjualan bank untuk menjual produk-produk asuransinya. Produk asuransi yang ditawarkan adalah produk perlindungan sekaligus investasi untuk memenuhi kebutuhan finansial jangka panjang nasabah. (Baca: Masuk Kategori BUKU II, Bank Mayora Bersiap Ekspansi)

Hadir pada kesempatan itu adalah Direktur Kredit dan Umum Bank Mayora Tjahojo Bengawan, Presiden Direktur Zurich Topas Life Peter Huber, dan CDO Zurich Topas Life Kumaran Chinan. Lebih lanjut, Kumaran Chinan mengatakan bahwa Pension Protection yang menjadi program pihaknya akan melakukan pembayaran sisa pokok kredit nasabah Bank Mayora apabila terjadi risiko meninggal.

Peter Huber, dalam kesempatan itu, mengatakan bahwa kerja sama kedua pihak tersebut merupakan langkah awal. Pasalnya, bakal ada pengembangan kerja sama pada bidang wealth management dengan Bank Mayora.

Selain itu, Zurich Topas Life yang menjadi bagian dari Zurich Insurance Group memang menempatkan bancassurance sebagai bagian dari pendapatan usaha. Di Indonesia, kata Huber, pihaknya mematok target pendapatan hingga 50 persen dari bancassurance.

Pensiun

Sementara, terkait kerja sama tersebut, Jap Chin Ping memaparkan bahwa program kredit pensiun Bank Mayora menyasar peserta dari koperasi pensiunan pegawai negeri sipil (PNS). Sejak Januari 2016, total nasabah pensiunan mencapai 25 debitur. Nilai kreditnya mencapai Rp 2,2 miliar.

Kemudian, sampai dengan 2016 berakhir, lanjut Jap Chin Ping, pihaknya menyasar penyaluran kredit Rp 23,4 miliar. Lalu, target jumlah nasabah menjadi 760 debitur. (Baca: Naik Kelas, Bank Mayora Tetap Fokus di Bisnis Ritel)

Sementara itu, data yang disampaikan oleh Jap Chin Ping menunjukkan bahwa Bank Mayora pada 2014 jika dibandingkan pencapaian pada 2015 mencatatkan pertumbuhan aset dari Rp 4,6 triliun menjadi Rp 5,1 triliun. Pada periode sama, pertumbuhan kredit menjadi Rp 3,5 triliun dari sebelumnya, Rp 2,8 triliun. "Target kredit kami tahun ini adalah Rp 4,3 triliun," imbuhnya.

Selanjutnya, masih dalam perbandingan pencapaian 2014 dengan 2015, terdapat catatan dana pihak ketiga (DPK). Pada 2014, DPK di angka Rp 3,8 triliun. Sementara, pencapaian pada 2015 adalah Rp 4 triliun.

Bank Mayora juga mencatatkan pertumbuhan positif. Salah satunya pada pencapaian pertumbuhan laba bersih hingga 160 persen menjadi Rp 44,95 miliar pada 2015. Pada 2014, laba bersih ada di posisi Rp 17 miliar. "Target laba bersih tahun 2016 Rp 60 miliar," pungkas Jap Chin Ping.  


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X