Dibilang Jegal Pengampunan Pajak, Ini Pernyataan Singapura

Kompas.com - 25/07/2016, 13:30 WIB
Suasana Merlion Park yang selalu ramai di Singapura. KOMPAS.com/FIRA ABDURACHMANSuasana Merlion Park yang selalu ramai di Singapura.
|
EditorAprillia Ika

SINGAPURA, KOMPAS.com — Singapura membantah klaim yang diberitakan media di Indonesia yang menyatakan beberapa bank Singapura membujuk nasabah Indonesia mereka untuk tetap menyimpan dana di Singapura ketimbang memulangkannya melalui program pengampunan pajak atau tax amnesty.

Dalam pernyataan bersama, Kementerian Keuangan (MOF) dan Otoritas Moneter Singapura (MAS) menyatakan klaim bahwa kebijakan yang diimplementasikan di Singapura untuk menjegal program pengampunan pajak Indonesia itu tidak benar. Pernyataan tersebut diterbitkan pada Sabtu (23/7/2016).

"Singapura tidak memangkas tingkat pajak dan tidak mengubah kebijakan kami dalam merespons program pengampunan pajak Indonesia," demikian bunyi pernyataan tersebut seperti dikutip dari Channel News Asia, Senin (25/7/2016).

Dalam pernyataan tersebut ditegaskan pula bahwa Singapura mematuhi dan menyetujui standar internasional tentang pencucian uang dan saling tukar informasi. Dengan demikian, bila ada kasus penghindaran pajak lintas batas negara, maka lembaga otoritas bisa menghubungi Pemerintah Singapura.

"Kami telah membantu dan akan terus membantu sejalan dengan standar internasional. Kami tidak tertarik melindungi uang pajak ilegal."

Pada kesempatan terpisah, pimpinan Private Banking Industry Group MAS, Tan Su Shan, menyatakan, perbankan Singapura mendukung program pengampunan pajak Indonesia.

Tan mengatakan, program ini bisa menjadi sarana berguna bagi wajib pajak untuk membawa urusan pajak mereka sesuai aturan lembaga pajak yang berwenang.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dalam hal program pengampunan pajak Indonesia, Tan mengatakan, warga Indonesia harus melakukan konsultasi pajak secara benar dan mempertimbangkan bagaimana program ini dapat diaplikasikan pada pajak mereka. Tentu saja, hal ini sesuai dengan perincian yang telah diumumkan.

"Perbankan di Singapura akan memberikan dukungan yang diperlukan bagi klien mereka yang akan berpartisipasi dalam program tersebut," ujar Tan.

Kami kecil, tetapi dihormati dan sukses

Dalam unggahan pada akun Facebook, Sabtu, Menteri Hukum dan Dalam Negeri Singapura K Shanmugam menyatakan, dirinya tak memahami mengapa ada upaya untuk menjatuhkan Singapura.

Selain itu, ada pula cemoohan bahwa Singapura kecil. Pernyataan Shanmugam ini muncul setelah Menteri Keuangan Bambang Brodjonegoro menyatakan kepada media bahwa ia tak takut dengan Singapura yang merupakan negara kecil.

Shanmugam menulis, Indonesia dan Singapura sudah 50 tahun bersahabat. Kedua negara telah bekerja sama dalam banyak hal dan memperoleh manfaat dari persahabatan yang terjalin tersebut.

"Namun, kemudian, seseorang di Indonesia mengatakan bahwa kami harus tahu tempat kami, setitik merah kecil. Ya, kami adalah titik merah kecil. Kami mungkin kecil, tetapi kami dihormati dan sukses. Warga kami memimpin kehidupan yang berarti, dan kami tidak hidup dalam ketakutan," tulis Shanmugam.

Kompas TV Singapura, Lokasi Sembunyi Para Koruptor?
Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.