Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Kian Memuncak, Spekulasi The Fed Naikkan Suku Bunga Bulan September 2016

Kompas.com - 26/08/2016, 17:30 WIB
|
EditorAprillia Ika

NEW YORK, KOMPAS.com - Menjelang pidato Gubernur bank sentral AS Federal Reserve Janet Yellen pada Jumat (26/8/2016) waktu setempat membuat spekulasi kenaikan suku bunga acuan Fed Fund Rate kian mengemuka.

Para trader melihat ada kemungkinan besar The Fed menaikkan suku bunga pada September 2016 mendatang. Probabilitas kenaikan suku bunga acuan Fed meningkat menjadi 32 persen dibandingkan dua pekan lalu.

Adapun pada bulan Juni 2016 ketika Inggris memutuskan keluar dari Uni Eropa, probabilitasnya nol.

"Yellen akan mencoba menjaga kemungkinan mereka akan menaikkan di bulan September," kata Martin van Vliet, strategist suku bunga di ING Groep NV di Amsterdam seperti dikutip dari Bloomberg.

Pada saat yang bersamaan, lanjut van Vliet, Yellen akan menegaskan bahwa masih banyak risiko.

Ini yang menjadi latar belakang prediksi van Vliet bahwa ada sedikit kecenderungan penyesuaian suku bunga di bulan September, dengan perbandingan 1:3. Yellen akan memberikan pidato dengan topik "The Federal Reserve’s Monetary Policy Toolkit."

Ia akan fokus membicarakan tantangan yang dihadapi bank sentral AS pada era pertumbuhan yang belum nyata dan inflasi yang rendah.

Investor akan meneliti deskripsi apapun dari komentar publik pertama The Fed sejak Juni yang akan memperjelas jika The Fed tetap di jalur untuk meningkatkan suku bunga tahun ini. Pertemuan The Fed berikutnya adalah pada 20 hingga 21 September 2016.

"Jika Yellen terus menghembuskan keyakinan layaknya beberapa koleganya, maka ekspektasi pasar bahwa kenaikan suku bunga terjadi pada September 2016 akan cenderung naik mendekati 60 hingga 70 persen," ungkap Sean Keane, analis dari Triple T Consulting.

Kompas TV The Fed Naikkan Bunga?

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber Bloomberg


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

PR Kementerian ATR Selesaikan 20.000 Lebih Bidang Tanah Sengketa dan Konflik

PR Kementerian ATR Selesaikan 20.000 Lebih Bidang Tanah Sengketa dan Konflik

Whats New
Erick Thohi Pasang Target Investasi Kementerian BUMN Rp 127 Triliun

Erick Thohi Pasang Target Investasi Kementerian BUMN Rp 127 Triliun

Whats New
BPS: Pengaruh Kenaikan Tarif Cukai ke Inflasi Rokok Bertahan Lama

BPS: Pengaruh Kenaikan Tarif Cukai ke Inflasi Rokok Bertahan Lama

Whats New
Schneider Electric Targetkan 40 Persen Pemimpin Perempuan di Tingkat Manajemen

Schneider Electric Targetkan 40 Persen Pemimpin Perempuan di Tingkat Manajemen

Whats New
Pasca-penerbitan UU PPSK, PDB Sektor Koperasi Ditargetkan Minimal Mencapai 7 Persen

Pasca-penerbitan UU PPSK, PDB Sektor Koperasi Ditargetkan Minimal Mencapai 7 Persen

Whats New
Kementerian ATR: Sudah 101 Juta Bidang Tanah Terdaftar

Kementerian ATR: Sudah 101 Juta Bidang Tanah Terdaftar

Whats New
Cek Harga BBM di SPBU Pertamina per 1 Februari 2023, Ada yang Naik

Cek Harga BBM di SPBU Pertamina per 1 Februari 2023, Ada yang Naik

Spend Smart
Laba Bersih BSI 2022 Capai Rp 4,26 Triliun, Dirut: Dampak Positif Merger

Laba Bersih BSI 2022 Capai Rp 4,26 Triliun, Dirut: Dampak Positif Merger

Whats New
Petani di Kalteng Berhasil Panen Perdana, Food Estate Disebut Mulai Hasilkan Manfaat

Petani di Kalteng Berhasil Panen Perdana, Food Estate Disebut Mulai Hasilkan Manfaat

Rilis
Penerapan Pengawasan Koperasi Sektor Jasa Keuangan dalam UU P2SK

Penerapan Pengawasan Koperasi Sektor Jasa Keuangan dalam UU P2SK

Whats New
Menaker Dorong Terciptanya Kerja Layak Bagi Tenaga Kerja RI di Palestina

Menaker Dorong Terciptanya Kerja Layak Bagi Tenaga Kerja RI di Palestina

Whats New
Erick Thohir: Dalam 9 Bulan Terakhir 7,5 Juta Pengunjung Datang ke Sarinah

Erick Thohir: Dalam 9 Bulan Terakhir 7,5 Juta Pengunjung Datang ke Sarinah

Whats New
Tiket Gratis Masuk Ancol pada 3 Februari 2023, Ini Cara Mendapatkannya

Tiket Gratis Masuk Ancol pada 3 Februari 2023, Ini Cara Mendapatkannya

Whats New
Pertamina Geothermal IPO, Pasang Harga Awal Rp 820 - Rp 945 per Saham

Pertamina Geothermal IPO, Pasang Harga Awal Rp 820 - Rp 945 per Saham

Whats New
Cerita Petani Food Estate Humbahas: Benih Bawang Putih yang Dikasih, Mati...

Cerita Petani Food Estate Humbahas: Benih Bawang Putih yang Dikasih, Mati...

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+