Kemenhub Gandeng Empat BUMN Gagas Tol Laut Logistik

Kompas.com - 25/10/2016, 19:55 WIB
Penulis Achmad Fauzi
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perhubungan menggandeng empat perusahaan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) untuk menggagas tol laut logistik.

Empat BUMN itu yakni PT Pelabuhan Indonesia II (Pelindo) dengan anak perusahaan PT Multi Terminal Indonesia (MTI), PT Pelni dengan anak Perusahaan PT Pelni Logistik, PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI), dan PT Perikanan Nusantara (Perinus).

Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi mengatakan, tol laut logistik ini bertujuan untuk menyediakan bahan pokok di daerah khususnya, di Natuna.

Salah satu tujuan tol laut logistik adalah menekan disparitas harga.  "Nantinya harga-harga akan stabil dan suplai  barang sejari-hari menjadi lebih baik," ujar Budi Karya di Pelabuhan Tanjung Priok Jakarta, Selasa (25/10/2016). 

Budi Karya menuturkan, tol laut logistik ini beroperasi dua kali selama sebulan dengan trayek Jakarta-Natuna-Tarempa-Jakarta. 

Dalam operasionalnya, MTI bertugas untuk memindahkan barang dari peti kemas ke kapal. Kemudian, Pelni Logistik akan menyiapkan kapal.

Sementara, RNI akan menyediakan bahan pokok dan Perinus akan menyuplai ikan dari Natuna ke Jakarta. 

"Kami akan mengirimkan ke Natuna  sembilan bahan pokok dan beberapa kebutuhan. Sebaliknya,  kita dengan Perinus mengumpulkan ikan yang diperoleh dari Natuna dengan jumlah tonase yang besar dan dikirimkan ke Jakarta," imbuh dia. 

Budi Karya berharap tol laut logistik dapat meningkatkan perekonomian di daerah Natuna.

Sebagai informasi, kapal yang digunakan dalam tol laut logistik yakni Kapal KM Caraka Jaya Niaga III-4. 

Kapal tersebut memiliki bobot besar yaitu 3.000 DWT, sehingga diharapkan mampu mengatasi segala kondisi cuaca untuk menjamin kepastian jadwal kapal.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.