Waspadai Virus Flu Burung, Indonesia Stop Impor Unggas dari 7 Negara

Kompas.com - 16/12/2016, 21:34 WIB
Kepala Badan Karantina Pertanian Kementerian Pertanian Banun Harpini (tengah) di Jakarta, Jumat (16/12/2016). Pramdia Arhando JuliantoKepala Badan Karantina Pertanian Kementerian Pertanian Banun Harpini (tengah) di Jakarta, Jumat (16/12/2016).
|
EditorM Fajar Marta

JAKARTA, KOMPAS.com - Guna mewaspadai tersebarnya penyakit flu burung, Indonesia melarang sementara masuknya Day Old Chick (DOC) atau anak ayam berusia sehari, produk segar terutama daging beku, dan produk olahannya dari tujuh negara sejak November 2016.

Instruksi tersebut dikeluarkan Kepala Badan Karantina Banun Harpini pada 30 November 2016 lalu kepada Kepala Unit Pelaksanaan Teknis Karantina Pertanian (UPT KP).  

Tujuh negara tersebut yakni Belanda, Jepang, India, Prancis, Finlandia, Rumania dan Swedia. "Alasannya, menurut Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (OIE), negara-negara tersebut sedang terserang flu burung," ujar Kepala Badan Karantina Kementerian Pertanian Banun Harpini di Jakarta, Jumat (16/12/2016).

Banun menambahkan, saat ini Belanda tengah memusnahkan 300 ribu ekor DOC untuk mengamankan hewan lainnya dari serangan virus flu burung.

"DOC yang dilarang masuk adalah yang untuk indukan dan grand parent stok. Indonesia tetap mengizinkan masuknya telur tetas dari tujuh negara tersebut," jelasnya.

Banun menegaskan, walaupun tetap mengizinkan masuknya telur tetas, untuk mengantisipasi hal yang tidak diinginkan, Indonesia tetap menekankan kualitas kesehatan telur tersebut.

Banun juga meminta agar semua proses pemasukan dan pengeluaran unggas di Indonesia dilakukan sesuai dengan peraturan menteri pertanian nomor 37 tahun 2014 tentang tindakan karantina hewan.

"Kami percaya bahwa telur tetas itu di negara asalnya, pengendaliannya lebih ketat dan didatangkan dari farm yang betul betul bebas dan sudah berlapis pengamanannya di sana," katanya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X