CEO Goldman Sachs Kecam Kebijakan Imigrasi Trump

Kompas.com - 31/01/2017, 09:46 WIB
Presiden AS, Donald Trump. NICHOLAS KAMM / AFPresiden AS, Donald Trump.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

NEW YORK, KOMPAS.com – CEO raksasa perbankan AS Goldman Sachs Lloyd Blankfein menyatakan bahwa dirinya tidak mendukung kebijakan larangan imigrasi yang diterapkan Presiden AS Donald Trump.

Dalam pesan suara yang dikirimkan Blankfein kepada seluruh pegawai, Blankfein menyebut kebijakan itu bisa menimbulkan disrupsi bagi bank yang melantai di Wall Street itu.

“Ini bukan kebijakan yang kami dukung,” ungkap Blankfein seperti dikutip dari CNN Money, Selasa (31/1/2017).

Pernyataan Blankfein tersebut menyusul protes dan kebingungan terkait larangan bagi warga tujuh negara Muslim untuk datang ke AS. Selain itu, Trump juga membekukan program visa pengungsi yang diberlakukan AS.

“Saya menyadari adanya potensi disrupsi, khususnya bagi beberapa di antara kita dan keluarga mereka,” ungkap Blankfein.

Layaknya perbankan global lainnya, Goldman Sachs memiliki eksistensi yang cukup signifikan di kawasan Timur Tengah. Bank ini memiliki kantor di Israel, Qatar, Arab Saudi, dan Uni Emirat Arab, di mana negara-negara itu terbebas dari larangan imigrasi Trump.

Meskipun demikian, Blankfein menyatakan pihaknya akan berupaya untuk meminimalisir disrupsi sebisa mungkin. Selain itu, Goldman Sachs juga akan fokus mendukung para kolega dan keluarganya yang kemungkinan terdampak kebijakan Trump tersebut.

Dalam pesannya, Blankfein juga menegaskan kembali prinsip-prinsip yang dipegang teguh oleh Goldman Sachs. Ia menyatakan, perseroan mengedepankan pentingnya kebhinnekaan.

“Kita harus menarik, memotivasi, dan membina orang-orang dari banyak latar belakang dan perspektif. Berada dalam keberagaman bukan pilihan, ini yang harus kita lakukan. Sekarang ini adalah waktu yang tepat untuk memikirkan hal ini,” jelas Blankfein.

Goldman Sachs adalah salah satu perusahaan besar AS yang mengecam kebijakan imigrasi Trump. Kecaman terbesar datang dari industri teknologi Silicon Valley, seperti Lyft, Google, dan Airbnb.

Selain itu, Starbucks pun berencana merekrut 10.000 pengungsi dalam lima tahun sebagai respon atas kebijakan Trump.

CEO JP Morgan Chase Jamie Dimon pun menyatakan terus berkomitmen terhadap orang-orang yang terdampak kebijakan itu yang merupakan pegawai pada bank tersebut.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Erick Thohir Janji Akan Copot Komisaris BUMN yang Jarang Hadir Rapat

Whats New
Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Fakta GBK, Aset Negara Bernilai Paling Mahal, Sebagian Dikelola Swasta

Whats New
Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Erick Thohir Buka Suara Soal Adanya Komisaris BUMN yang Rangkap Jabatan

Whats New
5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

5 Kesalahan Finansial yang Perlu Dihindari oleh Pasangan Baru Nikah

Smartpreneur
Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Schneider Electric Gandeng iMasons untuk Perkuat Industri Infrastruktur Digital

Rilis
[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

[POPULER MONEY] Tahapan yang Dilalui Penumpang Lion | Defisit Selalu Ditambal dengan Utang

Whats New
Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Kader Gerindra Jadi Eksportir Lobster, Edhy: Keputusan Bukan Saya, Tapi Tim

Whats New
Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Erick Thohir Ingin Rampingkan BUMN Hingga Tersisa 40 Perusahaan Saja

Whats New
Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Fakta Lobster, Dulunya Makanan Orang Miskin dan Narapidana

Whats New
Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Erick Thohir: Jangan Hanya Siap Diangkat menjadi Pejabat, Tapi juga Harus Siap Dicopot

Whats New
Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Perkuat Aplikasi Pangan, BGR Logistics Gandeng HARA Technology

Whats New
Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Pandemi Corona, Laba Produsen Mi Instan Korea Melonjak 361 Persen

Whats New
Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Ada Pandemi Covid-19, Bagaimana Nasib Pendanaan Ibu Kota Baru?

Whats New
Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Melihat Peluang Bisnis Berpotensi Cuan Saat New Normal, Ini Caranya

Work Smart
Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Penuhi Kebutuhan di Masa Pandemi, Belanja “Online” Jadi Solusi

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X