Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

The Fed: Pertumbuhan Ekonomi AS Stabil, Namun Lambat

Kompas.com - 09/07/2017, 16:30 WIB
|
EditorAprillia Ika

WASHINGTON, KOMPAS.com - Bank sentral AS Federal Reserve memandang pertumbuhan ekonomi AS stabil, namun dalam laju yang lambat. Hal ini dipaparkan The Fed dalam laporan semitahunannya kepada Kongres.

Mengutip The New York Times, Minggu (9/7/2017), laporan tersebut mendeskripsikan stabilnya pertumbuhan belanja konsumen sebagai basis ekspansi ekonomi yang solid.

Namun, masih ada beberapa alasan bahwa pertumbuhan ekonomi AS masih relatif lambat dibandingkan standar historisnya.

Pada Juni 2017, The Fed menaikkan suku bunga acuannya sebagai sinyal keyakinan atas kekuatan ekonomi AS.

Selain itu, The Fed juga mengumumkan rencana pengurangan neraca hingga akhir tahun 2017 ini.

The Fed menunjuk pada bukti bahwa kreditur mencari kesempatan untuk mengambil risiko yang lebih besar.

Sebagai contoh, perusahaan-perusahaan dengan peringkat kredit yang buruk dapat meminjam dengan suku bunga yang secara tak biasa dekat dengan suku bunga untuk perusahaan-perusahaan dengan peringkat kredit baik.

"Perbedaannya kini berada hampir di bawah level historikalnya," kata The Fed.

Meskipun demikian, permintaan terhadap pinjaman masih lemah.

Selain itu, menurut The Fed, perbankan melaporkan penurunan permintaan pinjaman selama kuartal I 2017, bahkan jika standar pinjaman dilaporkan tak berubah.

The Fed mempublikasikan asesmennya yang bertajuk Monetary Policy Report dua kali dalam setahun, yakni pada musim dingin dan musim panas.

Gubernur The Fed Janet Yellen mempresentasikan laporan ini kepada Senat.

Wakil Pimpinan The Fed Stanley Fischer menyatakan bahwa ketidakpastian mengenai kebijakan fiskal federal dapat memberatkan ekonomi.

Kalangan bisnis dilaporkan optimis setelah Presiden AS Donald Trump terpilih dalam pilpres.

Optimisme tersebut sebagian didorong harapan bahwa pemerintahan baru dapat menggolkan kebijakan fiskal seperti pemangkasan pajak.

Namun, saat ini optimisme tersebut berubah.

"Pendekatan yang mengkhawatirkan terhadap investasi kemungkinan sebagian merefleksikan ketidakpastian terkait lingkungan kebijakan. Pemberian kejelasan terkait masa depan arah kebijakan sangat diinginkan," ujar Fischer.

Akan tetapi, dalam laporannya, The Fed menyatakan investasi bisnis meningkat secara signifikan pada kuartal I 2017.

Ini berkat peningkatan belanja pada pengeboran dan perlengkapan pertambangan.

Rendahnya tingkat investasi kemungkinan menjadi salah satu alasan lambatnya laju pertumbuhan produktivitas, yakni laju rata-rata tahunan hanya 1 persen. Ini hanya separuh dari laju selama periode 1990 sampai 2004.

Meskipun ekonomi masih dibayangi sejumlah risiko, namun The Fed tidak memberikan peringatan.

Menurut The Fed, vulnerabilitas pada sistem keuangan AS masih dalam kondisi moderat The Fed juga menepis kekhawatiran mengenai likuiditas di pasar finansial.

"Bukti yang ada menunjukkan bahwa pasar finansial mencatat kinerja yang baik dalam beberapa tahun terakhir, dengan sedikit kekhawatiran mengenai likuiditas, baik pada pasar obligasi maupun pasaf aset lainnya," tulis The Fed.

 

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+