KILAS

Di Kuartal I 2019, Digitalisasi Antar BRI Raih Laba Rp 8,2 Triliun

Kompas.com - 24/04/2019, 20:30 WIB
Jajaran direksi Bank BRI memaparkan kinerja dan laba BRI Kuartal I 2019, di Kantor Pusat BRI, Rabu (24/4/2019) KOMPAS.com/Auzi Amazai DomastiJajaran direksi Bank BRI memaparkan kinerja dan laba BRI Kuartal I 2019, di Kantor Pusat BRI, Rabu (24/4/2019)


JAKARTA, KOMPAS.com - 
Hingga akhir kuartal 1 Tahun 2019, PT. Bank Rakyat Indonesia (BRI) Tbk raih laba bersih konsolidasi Rp 8,2 triliun. Nilai ini tumbuh 10,42 persen year on year (yoy). 

Laba konsolidasi sendiri adalah bagian dari total laba perusahaan yang dialokasikan ke pemegang saham induk perusahaan.

Pencapaian tersebut disertai dengan nilai aset Bank BRI yang mencapai Rp 1.279,86 triliun. Nilai ini tumbuh 14,35 persen yoy.

Direktur Utama (Dirut) Bank BRI, Suprajarto menjelaskan kalau pencapaian tersebut disokong oleh penyaluran kredit dan penghimpunan Dana Pihak Ketiga (DPK). Kedua hal ini tumbuh double digit di atas rata-rata industri perbankan nasional serta perbaikan kualitas kredit bermasalah (NPL).

Dari penyalura kredit tersebut, lanjut Suprajarto, kredit mikro masih menjadi porsi terbesar dalam penyaluran kredit BRI dengan sharing mencapai 33,21 persen dari seluruh protofolio pinjaman. Angka ini naik dibandingkan Maret 2018 lalu yang sebesar 33,13 persen.

“Apabila dirinci, kredit mikro tumbuh 13,17 persen yoy, kredit konsumer tumbuh 9,63 persen yoy, kredit ritel dan menengah tumbuh 13,47 persen yoy, serta kredit korporasi tumbuh 14,15 persen yoy,” kata Suprajarto pada penaparan kinerja BRI Triwulan I 2019, di Kantor Pusat BRI, Jakarta, Rabu (24/4/2019).

Disokong digitalisasi

Adapun terkait laba dan kinerja BRI di segmen mikro, Suprajarto mengatakan bahwa kedua hal itu ditopang oleh kesuksesan digitalisasi pada sektor bisnis. Contohnya aplikasi BRISPOT. 

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Dengan aplikasi tersebut, proses pengajuan kredit mikro di Bank BRI jadi lebih cepat dan efisien karena paperless atau digital. Proses pengajuan dengan BRISPOT bisa selesai kurang dari satu hari. 

“Dalam proses pengajuan kredit, saat ini seluruh tenaga pemasar mikro BRI telah menggunakan BRISPOT. Hasilnya pun terbukti efektif karena proses lebih sangat cepat. Uji coba paling cepat yang kami lakukan 14 jam,” lanjut Suprajarto.

Untuk itu, Suprajarto berharap agar layanan aplikasi BRISPOT dapat digunakan dengan lancar di semua wilayah Indonesia.  

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.