Genjot Bisnis di Era Digital, BNI Gaet 30 Fintech

Kompas.com - 02/05/2019, 18:30 WIB
Untuk menggenjot bisnis di era digital, pihaknya mengeksplorasi maupun eksploitasi terhadap kapabilitas teknologi yang sedang berkembang saat ini. KOMPAS.com/RENI SUSANTIUntuk menggenjot bisnis di era digital, pihaknya mengeksplorasi maupun eksploitasi terhadap kapabilitas teknologi yang sedang berkembang saat ini.

BANDUNG, KOMPAS.com – Untuk menggenjot bisnis di era digital, dalam dua tahun terakhir BNI bekerja sama dengan 30 perusahaan fintech.

“Kami berkolaborasi dengan fintech. Kerja sama dengan Tokopedia, Traveloka, dan yang lainnya,” ujar Pemimpin Divisi Solusi dan Keamanan Teknologi Informasi BNI Muhammad Faisal Jazuli di Jalan Asia Afrika Bandung, Kamis (2/5/2019).

Ia mencontohkan, kerja sama dengan Tokopedia berimbas positif pada Kredit Usaha Rakyat (KUR) BNI.

Tokopedia sambung Faisal, memiliki kepentingan untuk membuat merchant-nya lebih berkembang. Untuk mencapai hal tersebut, diperlukan dukungan perbankan.

Baca juga: PPATK: Kebijakan Hukum Fintech Harus Pertimbangkan 2 Hal Ini

Perbankan pun akan membutuhkan waktu lama dan SDM yang banyak jika harus mencari nasabah satu per satu. Untuk itu, lewat kerja sama tersebut, BNI bisa melihat dan menganalisis transaksi yang dilakukan merchant dengan Tokopedia.

“Itu merupakan data riil bahwa si merchant mempunyai kemampuan cahs flow sekian. Kalau datanya semakin real, penilaian yang dilakukan bank terhadap manajemen risiko lebih akurat," ucapnya.

Bahkan ada banyak manfaat lewat kerja sama ini, di antaranya skoring lebih akurat, mendapatkan banyak nasabah, tidak perlu SDM yang banyak untuk mengerjakannya, waktu yang dibutuhkan juga tidak terlalu lama.

Berbeda dengan Tokopedia, kerja sama yang dijalin BNI dengan Traveloka adalah virtual account. Bahkan virtual account BNI dinilai paling advance dalam pemanfaatannya.

BNI juga melakukan eksplorasi maupun eksploitasi terhadap kapabilitas teknologi yang sedang berkembang saat ini.

Misalnya berkolaborasi dengan akselerator startup untuk terus mengikuti perkembangan-perkembangan terbaru dari trend teknologi, adopsi kapabilitas-kapabilitas teknologi seperti big data, Artificial Intelligent, Internet of Things, API Management, Cloud, dan Blockchain.

Untuk eksploitasi, pihaknya mendigitalisasi channel-channel BNI seperti BNI Mobile Banking, SMS banking, internet banking, Agen 46, social media platform, yang terus dikembangkan menuju omni channel.

“Di mana di antara channel-channel tersebut dapat menggunakan single sign on dan semua fitur-fiturnya saling terintegrasi,” ucapnya.

Sementara itu, Direktur KPw Bank Indonesia Provinsi Jawa Barat, Sukarelawati Permana mengatakan, hingga kini 80 persen sistem pembelajaran yang dilakukan warga Jabar masih tunai. Hanya 20 persen yang non tunai.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X