Diskon Ojek Online yang Bikin Kecanduan...

Kompas.com - 12/06/2019, 13:30 WIB
Ojek online menggunakna GPS pada ponsel saat berkendara mengantar dan menjemput penumpang. Ojek online menggunakna GPS pada ponsel saat berkendara mengantar dan menjemput penumpang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Siapa yang bisa menolak promo potongan tarif ojek online (ojol)? Diskon tersebut selalu dimanfaatkan pengguna, terutama di jam-jam sibuk. Sebab, biasanya di jam sibuk tarif ojol sedikit naik.

Namun, aplikator juga membatasi maksimal penggunaan voucher atau kode promo perhari. Pun tak selalu promo diskon tersebut diberikan, misalnya sebulan sekali atau ada momentum tertentu yang bisa dikaitkan dengan promo.

Grab pernah memberikan diskon tarif 80 persen hingga Rp 8.000 di bulan Ramadhan dengan transaksi menggunakan OVO. Go-Jek pun, biasanya sebulan sekali memberikan hingga 10 voucher diskon.

Novie (27), salah satu pengguna setia ojek online mengaku sangat terbantu dengan adanya potongan tarif dari aplikator.

"Aku anaknya tim promo banget. Promo diskon itu sangat membantu buat aku yang tiap hari naik ojol," ujar Novie kepada Kompas.com, Rabu (12/6/2019).

Hampir setiap hari Novie menggunakan ojek online untuk berangkat kerja. Sebenarnya ia menggunakan Commuter Line menuju tempat kerjanya di bilangan Jakarta Pusat, namun ia perlu menggunakan ojol untuk mengangkutnya dari rumah ke stasiun terdekat.

Jika tanpa promo, tarifnya bisa mencapai Rp 15.000-Rp 18.000 per perjalanan. Sementara jika memasukkan kode promo atau menggunakan voucher diskon, tarif yang dia bayar bisa di bawah Rp 10.000.

"Itu kan potongannya lumayan banget. Tapi kadang kalau promonya habis ya pakai tarif biasa," kata Novie.

Menyusul wacana pengaturan diskon ojol oleh Kementerian Perhubungan, Novie berharap hal tersebut tak lantas menghapuskan sama sekali diskon tersebut. Sebab, ia merasa berat di ongkos jika harus membayarkan sesuai tarif normal setiap hari. 

"Kalau misalnya enggak ada promo lain, mungkin masih tetap pakai (ojol) sih. Tapi mungkin diakalin, misal pulangnya pakai kendaraan umum saja," kata Novie.

Sementara itu Puti (22), karyawan swasta, juga mengaku kecanduan menggunakan diskon ojol. Bahkan, dia niat mencari-cari kode promo ojol maupun untuk layanan antar makanan di media sosial.

Halaman:


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X