KILAS

Tingkatkan Skala Ekonomi Pertanian, Kementan Bentuk Badan Usaha untuk Petani

Kompas.com - 10/07/2019, 19:30 WIB
Direktur Jenderal (Dirjen) Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi menjelaskan, penggabungan kelompok tani kecil ini pada prinsipnya bertujuan untuk mengefisiensi biaya produksi petani dengan kualitas dan produktivitas yang optimal, sekaligus terhubung dengan sistem logistik dan pemasarannya. Dok. Humas KementanDirektur Jenderal (Dirjen) Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi menjelaskan, penggabungan kelompok tani kecil ini pada prinsipnya bertujuan untuk mengefisiensi biaya produksi petani dengan kualitas dan produktivitas yang optimal, sekaligus terhubung dengan sistem logistik dan pemasarannya.

KOMPAS.com – Pemerintah Indonesia melalui Kementerian Pertanian ( Kementan) berencana untuk meningkatkan skala ekonomi usaha tani.

Direktur Jenderal (Dirjen) Hortikultura Kementerian Pertanian (Kementan) Suwandi mengatakan, salah satu caranya adalah dengan menghimpun kelompok tani kecil di kawasan hortikultura menjadi badan usaha sejenis koperasi.

“Dengan begitu bisa diseragamkan dan diatur input produksi, cara berbudidaya, hingga pengelolaan pasca panen, dan pemasarannya,” ujar Suwandi melalui rilis tertulis, Rabu (10/7/2019).

Suwandi menjelaskan, penggabungan kelompok tani kecil ini pada prinsipnya bertujuan untuk mengefisiensi biaya produksi petani dengan kualitas dan produktivitas yang optimal, sekaligus terhubung dengan sistem logistik dan pemasarannya.

Selain itu, kini Kementan juga gencar mengonsolidasikan kelembagaan usaha petani di kawasan-kawasan produksi hortikultura yang terhubung langsung dengan jejaring ekspedisi kargo, gudang, serta sistem pemasaran berbasis daring (online).

Baca juga: Pantau Sentra Hortikultura Boltim, Kementan Siap Bantu Fasilitas Petani

Kebijakan ini pada dasarnya bertujuan untuk meningkatkan ekspor dan hilirisasi produk. Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman meyakini program ini dapat memacu pertumbuhan produksi, perbaikan mutu hasil panen, dan memperluas akses pemasaran bagi para petani hortikultura.

Menurut Suwandi, terkait kawasan produksi hortikultura khususnya aneka cabai dan bawang merah akan diprioritaskan untuk pengembangan di luar Pulau Jawa. Sementara itu, untuk wilayah Jawa fokus pada hilirisasinya.

“Kami terus mendorong dan menumbuhkan Pasar Lelang di setiap kawasan produksi. Sudah berjalan Pasar Lelang di 13 kabupaten sentra cabai,” jelasnya.

Memotong rantai mafia

Pasar Lelang ini, lanjut Suwandi, gunanya untuk memotong rantai pasok dan menciptakan satu harga di satu kawasan. Dengan begini, petani bisa mendapatkan uang langsung karena sifatnya cash and carry.

Suwandi menegaskan saat ini untuk komoditas cabai sudah berkembang dan akan disusul komoditas lain yang rentan fluktuatif harganya seperti bawang merah.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X