Facebook: Libra adalah Alat Pembayaran, Bukan investasi

Kompas.com - 16/07/2019, 08:08 WIB
Libra AssociationTech Crunch Libra Association

NEWYORK, KOMPAS.com - Kepala Cryptocurrency Facebook David Marcus menyatakan bahwa mata uang kripto yang dibesutnya libra, bukan alat investasi seperti saham dan obligasi. 

Menurut dia, libra adalah alat pembayaran yang mampu menjangkau lebih dari 90 juta Usaha Kecil dan Menengah (UKM),

" Libra adalah alat pembayaran, bukan investasi. Orang tidak akan membelinya seperti saham atau obligasi, yang nilainya akan bertambah jika Anda membelinya," kata David Marcus dikutip dari CNBC, Selasa (16/7/2019).

"Sebaliknya, libra seperti uang tunai. Orang-orang akan menggunakannya untuk mengirim uang kepada anggota keluarga di negara lain, atau untuk melakukan pembelian," sebut Marcus.

Baca juga: Berpotensi Jadi Mata Uang Dunia, Libra Ancam Lembaga Keuangan

Penegasan ini kata Marcus, untuk meredam kekhawatiran banyak pihak setelah serangkaian skandal privasi menodai kepercayaan publik kepada Facebook dalam beberapa tahun terakhir. Apalagi, banyak bermunculan penipuan dari teknologi finansial ilegal.

Pria yang bergabung dengan Facebook sejak tahun 2014 ini juga tak berharap proyek mata uang kripto yang dibesutnya ini akan segera menghasilkan uang untuk perusahaan. Dia dan perusahaannya akan fokus kepada tujuan pertamanya untuk menciptakan utilitas.

“Tujuan pertama kami adalah menciptakan utilitas dan adopsi. Memungkinkan orang di seluruh dunia terutama yang tidak memiliki rekening bank (underbanked), untuk mengambil bagian dalam ekosistem keuangan," kata Marcus.

Tak hanya itu, Marcus juga memastikan akun pelanggan dan semua informasi keuangan tidak akan dibagikan dengan Facebook Inc. sehingga tak perlu takut digunakan untuk penargetan iklan.

"Mata uang itu (libra) aman dan akan bekerja secara memadai dengan pemerintah dan mata uang di seluruh dunia," jelas Marcus.

Baca juga: Giliran Menkeu AS Komentar soal Libra-nya Facebook

Sebelumnya, para pembuat kebijakan telah memandang skeptis sejak Facebook mengumumkan libra pada Juni lalu. Ketua The Fed Jerome Powell mengatakan libra akan menimbulkan masalah serius.

"Libra menimbulkan keprihatinan serius tentang privasi, pencucian uang, perlindungan konsumen, dan stabilitas keuangan," kata Jerome Powell baru-baru ini.

Menanggapi hal itu, Marcus menyatakan Facebook tak sendirian dalam mengoperasikan libra sehingga meminimalisir tindak pidana apapun. Facebook telah bekerja sama dengan 27 perusahaan pembayaran, termasuk Visa, Stripe, Paypal, dan beberapa perusahaan teknologi seperti eBay, Lyft, Uber, dan Spotify.

Alih-alih mengkhawatirkannya ucap Marcus, libra justru akan membantu meningkatkan transaksi Facebook dan bermanfaat bagi banyak orang.

“Kami berharap dompet digital libra akan bermanfaat bagi Facebook secara lebih luas. Karena memungkinkan lebih dari 90 juta Usaha Kecil dan Menengah (UKM) menggunakan platform Facebook untuk bertransaksi lebih langsung dengan banyak pengguna Facebook. Kami harap akan menghasilkan banyaknya transaksi di Facebook," harap Marcus.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X