Berpotensi Jadi Mata Uang Dunia, Libra Ancam Lembaga Keuangan

Kompas.com - 26/06/2019, 07:35 WIB
Mata uang kripto Facebook bernama Libra Tech CrunchMata uang kripto Facebook bernama Libra

NEW YORK, KOMPAS.com — Mata uang kripto terbaru yang diluncurkan Facebook, Libra, digadang-gadang berpotensi jadi mata uang dunia. Jika benar-benar terjadi, hal ini tentu akan mengancam bank-bank pemerintahan dan lembaga keuangan.

"Ini benar-benar mengancam pemerintah yang mengeluarkan mata uang, bank-bank yang menyimpannya, dan jaringan transmisi yang sebenarnya," kata Tally Jason Brown, seorang CEO dari aplikasi pembayaran utang otomatis, dikutip dari CNBC, Rabu (26/6/2019).

"Orang-orang tidak mengerti bagaimana ini bisa mengganggu jika benar-benar diluncurkan," lanjut Brown.

Dia memprediksi, setelah Libra resmi dirilis pada 2020, nanti tata cara pengiriman dan pembayaran uang tradisional, seperti membayar tagihan, akan bekerja lambat. Tapi kabar baiknya, peluncuran Libra membantu orang mendapatkan uang dengan cepat dari belahan dunia mana pun.

"Libra akan dengan cepat menjadi cara utama orang mendapatkan uang dari negara-negara dunia," ungkap Brown.

Memang, pengumuman Facebook terkait peluncuran mata uang kripto sedikit banyak dipengaruhi oleh skandal yang belum lama ini menimpanya. Karena peluncuran Libra, Facebook mendapatkan kembali kepercayaan pengguna setelah skandal data privasi dan keamanan menderanya.

Terkait soal skandal, seorang eksekutif dalam divisi cryptocurrency Facebook David Marcus sebelumnya mengatakan, konsumen tak perlu khawatir perihal keamanan Libra meski Facebook sempat mendapat skandal.

Bahkan, pria yang bergabung di Facebook sejak 2014 ini pun menyarankan penggunanya menggunakan produk keuangan lain jika tidak bisa memercayai Facebook.

"Konsumen tidak perlu khawatir Facebook bisa mendapatkan akses ke data keuangan di mata uang kripto kami. Jika tidak ingin memercayai kami, silakan cari dompet (produk keuangan) lain yang tersedia," kata Marcus.

Sebagai informasi, Facebook telah meluncurkan mata uang kripto bernama Libra sejak pekan lalu. Tujuannya untuk memudahkan orang mengirim uang ke seluruh dunia.

Sementara Facebook akan mengoperasikan Calibra, dompet digital untuk menyimpan dan menukar koin digital, Libra justru akan dioperasikan oleh asosiasi nirlaba yang didukung oleh berbagai perusahaan dan organisasi.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X