Laba BNI Tumbuh Tipis di Semester I 2019, Apa Sebabnya?

Kompas.com - 23/07/2019, 17:42 WIB
Ilustrasi BNI.Shutterstock/Rafapress Ilustrasi BNI.

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Negara Indonesia Persero (Tbk) (KOMPAS100: BBNI) mencatatkan pertumbuhan laba sebesar 2,7 persen dari Rp 7,44 triliun pada semester I 2018 menjadi Rp 7,63 triliun pada semester I 2019.

Angka tersebut jauh lebih rendah jika dibandingkan dengan pertumbuhan laba BNI yang pada semester I 2018 yang mencapai 16 persen jika dibandingkan dengan periode tahun sebelumnya.

Direktur Keuangan BNI Anggoro Eko Cahyo menjelaskan salah satu yang menyebabkan cenderung tertahannya pertumbuhan laba adalah meningkatnya pertumbuhan biaya dana BNI (cost of fund) dari 2,8 persen tahun lalu menjadi 3,2 persen tahun.

"Kalau dari sisi pendapatan bunga, tekananannya dari sisi interest expense yang tercermin dari cost of fund tahun lalu yang meningkat, tahun lalu 2,8 persen sementara tahun ini 3,2 persen," ujar Anggoro di Jakarta, Selasa (23/7/2019).

Baca: BNI Raih Laba Bersih Rp 7,63 Triliun pada Semester I 2019

Di sisi lain, dari segi pendapatan bunga, BNI mencatatkan pertumbuhan sebesar 9,4 persen, lebih rendah dari pendapatan bunga tahun lalu yang memncapai 13,3 persen.

Pendapatan bunga bersih BNI pun hanya tumbuh sebesar 1 persen, adapun tahun lalu tumbuh 5,4 persen.

Tahun ini, NIM BNI tercatat sebesar Rp 17,61 triliun dari sebelumnya Rp 17,45 triliun.

"Sementara pertumbuhan kreditnya 20 persen, salah satunya karena ekspansi pinjaman semester I komponen terbesar ada di kuartal II, sehingga kita belum mendapatkan pendapatan bunga secara maksimal," ujar Anggoro.

Walaupun demikian, Anggoro menjelaskan, merosotnya sumber pendapatan laba tersebut dikompensasi dengan pertumbuhan pendapatan non bunga atau fee based income yang sebesar Rp 5,38 triliun atau tumbuh sebesar 11,6 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu.

Sebesar 96,5 persen dari pendapatan non bunga tersebut berasal dari recurring fee yang tumbuh 16,6 persen (yoy) menjadi Rp 5,2 triliun.

"Sehingga, pendapatan bunga memang belum maksimal karena periode ini baru 3 bulan tetapi pendapatan berbasis biaya sudah terlihat," jelas Anggoro.

Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di artikel ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini!


Dapatkan hadiah utama Smartphone setiap bulan dan Voucher Belanja setiap minggunya, dengan berkomentar di bawah ini! #JernihBerkomentar *Baca Syarat & Ketentuan di sini
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
komentar di artikel lainnya
Close Ads X