Pabrik Baru INKA di Banyuwangi Fokus Garap Kereta Ekspor

Kompas.com - 19/08/2019, 15:22 WIB
Direktur Utama PT INKA, Budi Noviantoro menunjukkan satu dari 250 kereta pesanan Bangladesh. KOMPAS.com/Muhlis Al AlawiDirektur Utama PT INKA, Budi Noviantoro menunjukkan satu dari 250 kereta pesanan Bangladesh.

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Utama PT Industri Kereta Api (Persero) atau INKA Budi Noviantoro mengatakan, pembangunan pabrik baru di Desa Ketapang, Banyuwangi, Jawa Timur, terus dikebut.

Pabrik ini akan difokuskan untuk produksi kereta untuk pasar ekspor.

"Kita memang memfokuskan di sana untuk produksi ekspor, karena dekat pelabuhan," kata Budi dalam diskusi "Ngopi BUMN" di Gedung Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (19/8/2019).

Budi mengungkapkan, dengan adanya pabrik baru itu akan dapat menambahkan produksi dan kapasitas ekspor kereta PT INKA. Apalagi, jika sudah berproduksi secara normal, pabrik itu bisa menghasilkan tiga sampai empat gerbong per hari.

"Kalau sekarang kira-kira (produksi) di Madiun itu 1,5 (unit) kereta per harinya. Kalau di sana (Banyuwangi) itu pinginnya tiga sampai empat kereta, kapasitasnya kalau semua sudah beroperasi," tuturnya.

Baca juga: Pabrik Kereta Milik INKA di Banyuwangi Rampung Tahun Depan

Dia menuturkan, hingga kini progres pembangunan pabrik baru di Bayuwangi sudah mencapai 25 persen dan ditargetkan rampung tahun ini. Sehingga, diharapkan pabrim ini bisa menambah jumlah produksi kereta baik untuk ekspor maupun kebutuhan dalam negeri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Salah satu gerbong kereta api pesanan negara Banglades buatan PT INKAKontributor Madiun, Muhlis Al Alawi Salah satu gerbong kereta api pesanan negara Banglades buatan PT INKA

Dikatakannya, pabrik kereta milik INKA di Madiun akan fokus memproduksi kereta untuk dalam negeri. Pabrik tersebut merupakan area manufaktur kereta api terintegrasi pertama di Asia Tenggara.

"Betul, di Inka yang di Madiun (luasnya) hanya 20 hektare. Sekarang di sana sudah enggak cukup kapasitasnya," imbuhnya.

Proses pembangunan pabrik baru miliki INKA yang berorientasi ekspor ini sudah dilakukan sejak November tahun lalu. Manajemen INKA mengatakan pihaknya membutuhkan sekitar 5.000 tenaga kerja dan akan diutamakan dari masyarakat sekitar.

Baca juga: 2 KA Buatan INKA Mejeng di Website Philippine National Railways

PT T INKA (Persero) merupakan Badan Usaha Milik Negara (BUMN) manufaktur kereta api terintegrasi pertama di Asia Tenggara.

Kereta yang diproduksi telah diekspor ke berbagai negara, seperti Bangladesh, Filipina, Malaysia, Thailand, Singapura, dan Australia.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Guru Honorer Juga Bakal Terima Bantuan Subsidi Gaji Rp 1 Juta

Guru Honorer Juga Bakal Terima Bantuan Subsidi Gaji Rp 1 Juta

Whats New
Kemenhub Gencarkan Vaksinasi di Pelabuhan untuk Warga Sekitar

Kemenhub Gencarkan Vaksinasi di Pelabuhan untuk Warga Sekitar

Whats New
Mengenal PT Hansen, Produsen Ivermectin yang Dikaitkan dengan Moeldoko

Mengenal PT Hansen, Produsen Ivermectin yang Dikaitkan dengan Moeldoko

Whats New
Simak, BI Buka Lowongan Seleksi Pendidikan Calon Pegawai Muda

Simak, BI Buka Lowongan Seleksi Pendidikan Calon Pegawai Muda

Whats New
Apa Itu Diversifikasi: Definisi, Manfaat, dan Contohnya

Apa Itu Diversifikasi: Definisi, Manfaat, dan Contohnya

Whats New
Ini Penjelasan PLN soal Surat 'Ancaman' Pemutusan Listrik Rumah Lukman Sardi

Ini Penjelasan PLN soal Surat "Ancaman" Pemutusan Listrik Rumah Lukman Sardi

Whats New
Ada Perbedaan dengan Tahun 2020, Kemenaker Sosialisasikan BSU Tahun 2021 kepada Kadisnaker

Ada Perbedaan dengan Tahun 2020, Kemenaker Sosialisasikan BSU Tahun 2021 kepada Kadisnaker

Rilis
Sandiaga Uno Targetkan Vaksinasi 95 Persen Pelaku Sektor Parekraf

Sandiaga Uno Targetkan Vaksinasi 95 Persen Pelaku Sektor Parekraf

Whats New
CPNS 2021: Pelamar Formasi Putra-putri Papua di BPIP Masih Kosong

CPNS 2021: Pelamar Formasi Putra-putri Papua di BPIP Masih Kosong

Whats New
Ini Cara Cek Penerima Diskon Tarif Listrik PLN

Ini Cara Cek Penerima Diskon Tarif Listrik PLN

Whats New
Turun Rp 3.000, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Turun Rp 3.000, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Subsidi Gaji 2021, BP Jamsostek Siapkan Data Calon Penerima

Subsidi Gaji 2021, BP Jamsostek Siapkan Data Calon Penerima

Whats New
Luhut Minta 4 Provinsi Buat Laporan Khusus Penyebab Tingginya Kematian akibat Covid-19

Luhut Minta 4 Provinsi Buat Laporan Khusus Penyebab Tingginya Kematian akibat Covid-19

Whats New
Hadirkan Tayangan Anak Berkualitas, IndiHome Luncurkan IndiKids Tepat di Hari Anak Nasional

Hadirkan Tayangan Anak Berkualitas, IndiHome Luncurkan IndiKids Tepat di Hari Anak Nasional

Whats New
Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran

Indonesia-Malaysia Bahas 7 Poin Penting Terkait Sistem Penempatan Pekerja Migran

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X