KILAS

Terobosan Mentan Amran Dinilai Majukan Pertumbuhan Ekonomi Pedesaan

Kompas.com - 21/08/2019, 20:00 WIB
Mentan Andi Amran Sulaiman Dok. Humas KementanMentan Andi Amran Sulaiman

KOMPAS.com – Hasil riset Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional (PPN)/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional (Bappenas) mengatakan belanja barang Kementerian Pertanian (Kementan) berupa alat mesin pertanian (Alsintan) memiliki dampak positif terhadap pertumbuhan ekonomi di pedesaan.

Setiap peningkatan satu persen belanja Alsintan, maka mendorong 0,33 persen peningkatan subsektor pertanian, peternakan, perburuan, dan jasa pertanian di daerah.

Mengenai data riset itu, Ekonom dari Universitas Islam Bandung (Unisba) Rabiatul Adwiyah mengatakan torehan ini sangat signifikan dengan program terobosan dan implementasinya di lapangan.

Baca juga: Kementan Dorong Pasar Ekspor Melalui Layanan Sarita

“Pasalnya, Menteri Pertanian (Mentan) Andi Amran Sulaiman sangat serius mengembalikan kejayaan pertanian Indonesia. Faktanya pertanian Indonesia saat ini menjadi modern,” ungkap Rabiatul melalui rilis tertulis, Rabu (21/8/2019).

Alsintan modern pun, lanjutnya, tidak hanya ada di Pulau Jawa atau sentra produksi, melainkan sudah sampai ke lahan pertanian yang ada di pelosok atau perbatasan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ekonom dari Universitas Islam Bandung (Unisba) Rabiatul Adwiyah mengatakan torehan ini sangat signifikan dengan program terobosan dan implementasinya di lapangan. Dok. Humas Kementan Ekonom dari Universitas Islam Bandung (Unisba) Rabiatul Adwiyah mengatakan torehan ini sangat signifikan dengan program terobosan dan implementasinya di lapangan.

Kinerja makro ekonomi

Menurut Sekretaris Pusat Hak Kekayaan Intelektual dan Inovasi Lembaga Penelitian dan Pengabdian Kepada Masyarakat (LPPM) Unisba ini, selain dari program terobosan dan fakta di lapangan, hasil riset Bappenas pun sangat selaras dengan capaian pembangunan pertanian dalam mengangkat kinerja makro perekonomian.

Misalnya, dengan menganalisis data yang dihasilkan Badan Pusat Statistik (BPS), ekspor komoditas pertanian 2013 hanya 33 juta ton, tapi melonjak tajam menjadi 42,5 juta ton pada 2018.

Baca juga: Kementan Terus Dorong Petani Ikut Asuransi Usaha Tani Padi

Dengan demikian, ada kenaikan 9 juta ton dan rata-rata kenaikan ekspor per tahunnya mencapai 2,4 juta ton.

"Saya kira target ini optimis bisa dicapai karena semua infrastruktur dan kebutuhan petani lainnya sudah terbangun di era pemerintahan Jokowi-JK. Tidak lagi baru tahap membangun atau menyediakan apa yang dibutuhkan petani," terangnya.

Ilustrasi petaniKOMPAS / AGUS SUSANTO Ilustrasi petani

Penurunan inflasi

Selanjutnya, alumnus Institut Pertanian Bogor (IPB) ini menegaskan berdasarkan Global Food Security Index 2018, peringkat ketahanan pangan Indonesia membaik, yakni dari peringkat ke-72 pada 2014 naik peringkat ke posisi 65 pada 2018 dari 113 negara.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

DPR Setujui Anggaran Operasional Bank Indonesia Rp 28,41 Triliun Pada 2022

DPR Setujui Anggaran Operasional Bank Indonesia Rp 28,41 Triliun Pada 2022

Whats New
Nilai Investasi Bisnis Pengisian Kendaraan Listrik Bisa Capai 1,6 Triliun Dollar AS pada 2040

Nilai Investasi Bisnis Pengisian Kendaraan Listrik Bisa Capai 1,6 Triliun Dollar AS pada 2040

Whats New
Allianz Life Indonesia Incar Potensi Pertumbuhan Minat Asuransi di Masa Pandemi

Allianz Life Indonesia Incar Potensi Pertumbuhan Minat Asuransi di Masa Pandemi

Rilis
Muncul Varian Omicron, Sandiaga Uno Bakal Evaluasi Daftar Negara yang Boleh Masuk Indonesia

Muncul Varian Omicron, Sandiaga Uno Bakal Evaluasi Daftar Negara yang Boleh Masuk Indonesia

Whats New
Revisi UU Cipta Kerja Didorong Masuk Prolegnas Prioritas Tahun 2022

Revisi UU Cipta Kerja Didorong Masuk Prolegnas Prioritas Tahun 2022

Whats New
Pemerintah Tawarkan 8 Blok Migas kepada Investor

Pemerintah Tawarkan 8 Blok Migas kepada Investor

Whats New
Stafsus Erick Thohir Sindir Ahok: Komut Merasa Dirut Itu Jangan, Harus Tahu Batasan

Stafsus Erick Thohir Sindir Ahok: Komut Merasa Dirut Itu Jangan, Harus Tahu Batasan

Whats New
Menko Airlangga: UU Cipta Kerja Sudah Rekrut 912.402 Tenaga Kerja Baru

Menko Airlangga: UU Cipta Kerja Sudah Rekrut 912.402 Tenaga Kerja Baru

Whats New
Luhut: Selama Beberapa Dekade, Indonesia Berpuas Diri dengan SDA yang Melimpah...

Luhut: Selama Beberapa Dekade, Indonesia Berpuas Diri dengan SDA yang Melimpah...

Whats New
UU Cipta Kerja Inkonstitusional, Airlangga: Kemudahan Berusaha UMKM Tetap Berlaku

UU Cipta Kerja Inkonstitusional, Airlangga: Kemudahan Berusaha UMKM Tetap Berlaku

Whats New
Rupiah dan IHSG Kompak Menguat di Sesi I Perdagangan

Rupiah dan IHSG Kompak Menguat di Sesi I Perdagangan

Whats New
Peluang Bisnis Makanan Diprediksi Tumbuh, Bogasari Dorong Anak Muda Jadi Foodpreneur

Peluang Bisnis Makanan Diprediksi Tumbuh, Bogasari Dorong Anak Muda Jadi Foodpreneur

Whats New
Pemerintah Bangun Kawasan Budidaya Jagung Seluas 1.200 Hektar

Pemerintah Bangun Kawasan Budidaya Jagung Seluas 1.200 Hektar

Whats New
Biaya Dana BRI Sentuh 2,14 Persen, Terendah Sepanjang Sejarah

Biaya Dana BRI Sentuh 2,14 Persen, Terendah Sepanjang Sejarah

Whats New
Revisi UU Cipta Kerja, Bagaimana Dampaknya terhadap Pasar Modal?

Revisi UU Cipta Kerja, Bagaimana Dampaknya terhadap Pasar Modal?

Earn Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.