Globalisasi Menurun, Era Digital Menguat, Bagaimana Bank Sentral Menyikapinya?

Kompas.com - 29/08/2019, 10:50 WIB

BADUNG, KOMPAS.com — Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo menyatakan, dunia saat ini tengah menghadapi kondisi di mana globalisasi mengalami penurunan. Pada saat yang sama, era digitalisasi kian menguat.

Kondisi ini terjadi khususnya setelah krisis keuangan global dan perlu direspons oleh pemangku kebijakan, khususnya bank sentral.

"Bank sentral perlu merespons era baru, khususnya sejak krisis keuangan global, ditandai meredanya globalisasi dan munculnya era digitalisasi," kata Perry saat menyampaikan pidato kunci pada acara 13th International Conference and Call for Papers Bulletin of Monetary Economics and Banking (BMEB) di Badung, Bali, Kamis (29/8/2019).

Perry menjelaskan, ada 4 karakteristik yang menandai meredanya globalisasi dan menguatnya digitalisasi.

Pertama, terjadi penguatan kondisi di mana sejumlah negara lebih mengandalkan intenal dalam perdagangan ketimbang perdagangan internasional. Ini ditandai dengan terus berlangsungnya ketegangan perdagangan, seperti perang dagang AS-China, perang dagang AS-Uni Eropa, dan beberapa negara lain.

Baca juga: Globalisasi, Pisau Bermata Dua untuk Ekonomi Indonesia

Sebelumnya, perdagangan dipandang mampu memakmurkan ekonomi sejumlah negara, mendorong perdagangan internasional terbuka, meningkatkan pertumbuhan ekonomi, mendongkrak produktivitas, dan sebagainya.

"Ketegangan perdagangan tidak baik bagi dua negara (yang terlibat perang dagang) dan global. Akan menurunkan perdagangan internasional dan pertumbuhan ekonomi, tidak hanya kedua negara tapi juga semua negara," ujar Perry.

Kedua, kata Perry, arus modal antarnegara semakin bergejolak yang berdampak pada gejolak nilai tukar pula. Hal ini terjadi sejak periode Taper Tantrum.

Ketiga, khususnya di negara-negara maju, respons kebijakan termasuk dari bank sentral tidak bisa hanya mengandalkan suku bunga. Dampaknya, efektivitas kebijakan suku bunga khususnya di negara-negara maju guna mencapai stabilitas harga atau mendorong pertumbuhan menjadi kurang efektif.

"Bank sentral tidak bisa hanya mengandalkan suku bunga, tapi harus dibarengi kebijakan. Demikian juga stabilitas nilai tukar. Oleh karena itu, (kebijakan) makroprudensial banyak diterapkan di berbagai negara," ujar Perry.

Keempat, semakin maraknya digitalisasi di bidang ekonomi ataupun keuangan. Di bidang ekonomi, misalnya, muncul banyak startup dan e-commerce.

Adapun di sektor jasa keuangan bermunculan fintech. Berkembangnya digitalisasi ini perlu direspons, tidak hanya oleh perbankan, tetapi juga oleh pengambil kebijakan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mencegah Kehilangan Perpajakan dari Pengelolaan Dana Desa

Mencegah Kehilangan Perpajakan dari Pengelolaan Dana Desa

Whats New
Soal Rencana Penyehataan Keuangan Wanaartha Life, Ini Kata OJK

Soal Rencana Penyehataan Keuangan Wanaartha Life, Ini Kata OJK

Whats New
6.000 Hektar Lahan di Sumbar Dikebut untuk Peremajaan Sawit Rakyat

6.000 Hektar Lahan di Sumbar Dikebut untuk Peremajaan Sawit Rakyat

Whats New
Tawarkan Bunga Rendah, Simak Syarat Pengajuan dari 5 Jenis KUR Mandiri

Tawarkan Bunga Rendah, Simak Syarat Pengajuan dari 5 Jenis KUR Mandiri

Whats New
Daftar Lelang Rumah Murah di Bandung Nilai Limit Mulai Rp 100 Jutaan

Daftar Lelang Rumah Murah di Bandung Nilai Limit Mulai Rp 100 Jutaan

Spend Smart
Telkom Indonesia Buka 22 Lowongan Kerja, Ini Kualifikasinya

Telkom Indonesia Buka 22 Lowongan Kerja, Ini Kualifikasinya

Work Smart
IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

Rilis
Awal Sesi, IHSG Langsung Melesat 1 Persen

Awal Sesi, IHSG Langsung Melesat 1 Persen

Whats New
Melonjak Rp 10.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Melonjak Rp 10.000 Per Gram, Cek Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Harga Emas Hari Ini di Pegadaian Ukuran 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Dukung Percepatan Ekosistem Cloud, Biznet Gio dan Lyrid Luncurkan Layanan Otomatisasi Microservice

Dukung Percepatan Ekosistem Cloud, Biznet Gio dan Lyrid Luncurkan Layanan Otomatisasi Microservice

Whats New
Cek Aturan Bagasi Garuda Indonesia Domestik dan Internasional

Cek Aturan Bagasi Garuda Indonesia Domestik dan Internasional

Spend Smart
Bos OJK soal Ancaman Resesi Ekonomi 2023

Bos OJK soal Ancaman Resesi Ekonomi 2023

Whats New
BBM Jadi Penyebab Utama Inflasi September, Airlangga: Masih Terkendali karena Harga Pangan Turun

BBM Jadi Penyebab Utama Inflasi September, Airlangga: Masih Terkendali karena Harga Pangan Turun

Whats New
Gara-gara Promosikan Kripto via Instagram-nya, Kim Kardashian Harus Bayar Rp 19 Miliar ke Otoritas Bursa AS

Gara-gara Promosikan Kripto via Instagram-nya, Kim Kardashian Harus Bayar Rp 19 Miliar ke Otoritas Bursa AS

Earn Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.