KILAS

Mentan Bersyukur Stok Beras di Gudang Beras Bulog Surakarta Melimpah

Kompas.com - 30/09/2019, 13:30 WIB
Menteri Pertanian Andi Amran Sulaiman (kiri) saat melakukan sidak ke Gudang Beras Bulog Telukan, Sub Divisi Regional Sukoharjo, Senin (30/9/2019). Dok. Humas KementanMenteri Pertanian Andi Amran Sulaiman (kiri) saat melakukan sidak ke Gudang Beras Bulog Telukan, Sub Divisi Regional Sukoharjo, Senin (30/9/2019).

KOMPAS.com – Menteri Pertanian ( Mentan) Andi Amran Sulaiman mengatakan Indonesia harus bersyukur karena pada 2019 ini berhasil swasembada dan berdaulat terhadap pangan.

Hal itu ia sampaikan saat melakukan inspeksi langsung stok beras di Gudang Beras Bulog (GBB) Telukan Divre Surakarta.

Amran dan rombongan menyaksikan bahwa stok beras masih melimpah serta gudang Bulog penuh terisi beras sebanyak 4.500 ton. Selain itu, gedung bahkan sudah tidak mampu menampung beras lagi sehingga harus meminjam gudang.

"Pertama-tama saya harus apresiasi seluruh petani Indonesia, Kementerian Pertanian ( Kementan), Bulog, dan jajaran pemerintan daerah Jawa Tengah. Kami ucapkan terima kasih karena pagi ini stok beras kita melimpah " ungkap Amran melalui rilis tertulis, Senin(30/9/2019).

Baca juga: Mentan Kirim Bantuan, Gubernur Ganjar Hanya Bisa Ucapkan Terima Kasih

Amran menyampaikan stok gudang Bulog di daerah lain, seperti Jawa Timur, Jawa Barat, Lampung, Nusa Tenggara Timur (NTT), Sulawesi Selatan, dan Sumatera Selatan sudah harus sewa gudang untuk menampung produksi pangan.

"Menurut Food and Agriculture Organization (FAO) kriteria swasembada adalah bila suatu negara berhasil impor 10 persen dari stok nasional, tapi Alhamdulilah stok kita banyak dan melimpah dan tidak perlu impor," tambahnya.

Lebih lanjut, Amran membandingkan dulu saat swasembada pada 1984, penduduk Indonesia sebanyak 100 juta lebih.

Baca juga: Didemo Peternak, Mentan Temui Secara Langsung untuk Berdialog

“Namun hari ini penduduk Indonesia 260 juta lebih dan kita mampu swasembada. Pada tahun 1984 kita swasembada dengan impor sekitar 414.000 ton,” imbuhnya.

Sedangkan pada 2019, penduduk Indonesia sudah mencapai 260 juta, tapi gudang beras penuh dan tidak ada impor. Kerja keras pemerintah Jokowi-JK membuahkan hasil luar biasa" sebut Amran.

Meningkat

Lebih lanjut, Mentan mengatakan ekspor produk pertanian 5 tahun terakhir meningkat hingga 9 juta ton.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku
Komentar


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X