KILAS

PGN Terus Bangun Infrastruktur untuk Optimalkan Penggunaan Gas Bumi

Kompas.com - 30/10/2019, 12:06 WIB
Distribusi gas bumi kepada pelanggan menjadi tanggung jawab besar PGN di tengah tantangan global saat ini. PGN sebagai subholding gas terus fokus membangun infrastruktur gas bumi untuk memastikan ketersediaan gas bumi yang efisien di Tanah Air melalui pembangunan dan perluasan infrastruktur gas bumi di berbagai wilayah di Indonesia. dok. PGNDistribusi gas bumi kepada pelanggan menjadi tanggung jawab besar PGN di tengah tantangan global saat ini. PGN sebagai subholding gas terus fokus membangun infrastruktur gas bumi untuk memastikan ketersediaan gas bumi yang efisien di Tanah Air melalui pembangunan dan perluasan infrastruktur gas bumi di berbagai wilayah di Indonesia.

KOMPAS.com – Tingginya kebutuhan energi dalam negeri menjadi peluang bagi PT Perusahaan Gas Negara Tbk. ( PGN) untuk mengoptimalkan penggunaan gas bumi.

Untuk itu, sebagai sub-holding gas di Indonesia, PGN akan terus membangun dan memperluas infrastruktur gas bumi. Pasalnya, menurut Sekretaris PGN Rachmat Hutama, dalam upaya optimalisasi pemanfaatan gas bumi domestik, infrastruktur gas adalah keniscayaan.

Langkah itu juga sejalan dengan upaya pemerintah untuk meningkatkan perekonomian nasional di berbagai sektor bisnis. Hal ini karena, optimalisasi penggunaan gas bumi sangat bermanfaat untuk mengurangi beban subsidi pemerintah.

Selain itu, menurut Rachmat, pembangunan infrastruktur juga menjadi peluang untuk memperkuat bisnis perseroan. Terlebih di tengah tantangan dan perlambatan ekonomi global dan domestik saat ini.

Baca juga: Resmi, PGN Saka Kembali Jadi Operator WK Pangkah

Rachmat mengatakan, PGN akan terus membangun infrastruktur gas bumi untuk menjangkau pasar-pasar baru di berbagai daerah.

Sementara itu, untuk memastikan ketersediaan pasokan gas, PGN mengombinasikan gas sumur dan Liquid Natural Gas (LNG) dari berbagai sumber.

Saat ini, PGN memiliki lebih dari 10.000 kilometer jaringan pipa gas. PGN juga mengoperasikan 2 floating storage and regasification units (FSRU), 1 land-based regasification terminal, 64 stasiun pengisian bahan bakar gas (SPBG) dan 4 mobile refueling unit (MRU).

Tidak berhenti sampai di situ, PGN juga tengah merampungkan pembangunan pipa transmisi Gresik–Semarang sepanjang 267 kilometer. Pembangunan ditargetkan rampung pada Maret 2020.

Untuk memastikan optimalisasi penggunaan gas bumi di Jateng, PGN akan membangunan pipa distribusi Semarang–Kendal–Ungaran sepanjang 96 kilometer.

Sementara itu, di Sumatera, PGN tengah mengerjakan pembangunan pipa Duri–Dumai tahap II sepanjang 67 kilometer.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X