Kompas.com - 02/12/2019, 12:48 WIB
Kepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto saat memaparkan inflasi bulan November 2019 di Jakarta, Senin (2/12/2019). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYAKepala Badan Pusat Statistik (BPS) Suhariyanto saat memaparkan inflasi bulan November 2019 di Jakarta, Senin (2/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pusat Statistik (BPS) melaporkan adanya kenaikan harga sejumlah komoditas pada November 2019 dengan pola yang masih sama sejak 2 tahun lalu.

Dari hasil pemantauan BPS di 82 kota indeks harga konsumen (IHK), terjadi inflasi 0,14 persen pada November 2019.

Jika dirinci, inflasi terjadi di 52 dari 82 kota yang dipantau. Inflasi tertinggi berada di kota Manado dengan angka 3,30 persen.

Sementara 25 kota sisanya terjadi deflasi dengan deflasi terbesar di Tanjung Pandan sebesar -1,06 persen. 

Baca juga: BI Prakirakan Inflasi November Capai 0,18 Persen

Kepala BPS Suhariyanto mengatakan, inflasi November 2019 banyak disumbang oleh bahan-bahan makanan. Bahan makanan mengalami inflasi sebesar 0,37 persen dan memberikan andil pada inflasi sebesar 0,07 persen.

"Komoditas penyumbang inflasi di antaranya, bawang merah inflasi 0,07 persen, tomat sayur 0,05 persen, ayam ras 0,03 persen, telur ayam ras 0,01 persen, dan juga beberapa sayuran dan buah-buahan 0,01 persen," kata Suhariyanto di Jakarta, Senin (2/12/2019).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Adapun komoditas yang mengalami deflasi antara lain cabai merah 0,07 persen, ikan segar 0,02 persen, dan cabai rawit sebesar 0,02 persen.

Selain bahan makanan, BPS mencatat rokok kretek juga menyumbang inflasi pada November 2019. Kelompok makanan jadi, minuman, dan rokok terjadi inflasi sebesar 0,25 persen sehingga memberikan andil pada inflasi sebesar 0,04 persen.

Baca juga: Harga Daging Ayam Ras dan Rokok Sebabkan Inflasi Oktober 2019

Secara komoditas, rokok kretek dan rokok kretek filter masing-masing dominan memberikan inflasi sebesar 0,01 persen.

"(Rokok) sejak beberapa bulan terakhir di level konsumen sudah naik persen. Bulan lalu (Oktober 2019) juga sudah menyumbang inflasi 0,01 persen. Nampaknya pedagang sudah mengantisipasi rencana kenaikan rokok pada bulan Januari selama beberapa bulan terakhir," ujar pria yang kerap disapa Kecuk ini.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.