Wishnutama: Startup Asing Harus Investasi di Indonesia

Kompas.com - 11/12/2019, 19:11 WIB
 Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio menyampaikan sambutan di acara IIF 2019 di Jakarta, Rabu (11/12/2019). KOMPAS.com/FIKA NURUL ULYA Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio menyampaikan sambutan di acara IIF 2019 di Jakarta, Rabu (11/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio berencana memburu perusahaan rintisan ( startup) asing yang menawarkan layanannya di Indonesia.

Kementerian Parekraf di bawah kepemimpinannya bersama Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) dan Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) tengah menggodok aturan tentang startup asing.

Nantinya, startup asing dengan jumlah pendapatan tertentu harus memiliki badan hukum dan berinvestasi di Indonesia.

"Aplikasi asing dengan jumlah revenue tertentu harus memiliki badan hukum dan melakukan investasi di Indonesia. Kami akan kerjasama dengan Kominfo dan BKPM," kata Wishnutama di Jakarta, Rabu (11/12/2019).

Baca juga: Unicorn Indonesia Belum Ada yang Melantai di Bursa, Kenapa?

Wishnutama menyebut, hal itu dilakukan agar persaingan antara startup lokal dan asing menjadi lebih adil. Dia tidak ingin startup asing diberikan manfaat oleh Indonesia sementara ekonomi kreatif dalam negeri masih susah payah.

"Jangan sampai produk asing nantinya diberikan manfaat kepada kita sendiri. Adanya aturan tersebut sehingga lebih fair. Bukan hanya aplikasi asing dan lokal tapi juga kepada sub-sektor ekonomi kreatif lainnya," ucap Wishnu.

Dia juga tak ingin Indonesia menjadi target pasar semata. Indonesia harus unjuk gigi di kancah internasional sebagai gudangnya startup. Apalagi, menjadi wirausaha dengan mendirikan startup tengah menjadi tren luar biasa dan karir terfavorit.

Hal itu ditandai dengan kontribusi startup yang terus meningkat terhadap perekonomian nasional.

"Oleh karena itu pemerintah Indonesia harus menyadari potensi yang ditawarkan startup sangat bagus. Startup digital memiliki potensi yang luar biasa untuk mendorong pertumbuhan ekonomi," pungkasnya.

Baca juga: OVO Jadi Unicorn, Ini Permintaan Luhut

Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X