Bukan China, Negara Ini yang Paling Banyak Curi Ikan di Laut RI

Kompas.com - 07/02/2020, 07:58 WIB
Kapal ikan dari Tanjung Balai Karimun sedang bersandar di SKPT Selat Lampa, Kabupaten Natuna BBC Indonesia/Ivan BataraKapal ikan dari Tanjung Balai Karimun sedang bersandar di SKPT Selat Lampa, Kabupaten Natuna

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) memaparkan kinerjanya terkait penenggelaman kapal pencuri ikan ilegal selama 2014-2019 di depan Komisi IV DPR RI, Kamis (6/2/2020).

Plt Direktur Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (PSDKP) KKP Nilanto Perbowo mengatakan, setidaknya, ada ratusan kapal dari 9 negara yang berhasil ditenggelamkan para era Susi Pudjiastuti itu.

"Sebanyak 556 kapal illegal fishing kami lakukan penenggelaman kapal dari periode 2014-2019," kata Nilanto dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) KKP di DPR RI, Jakarta, Kamis (6/2/2020).

Baca juga: Rivalitas Nelayan Lokal Vs Kapal Ikan Asing di Natuna

Meski beberapa waktu lalu Indonesia dihebohkan oleh aksi nelayan China beserta cost guard malang-melintang di Laut Natuna Utara, rupanya bukan kapal China yang paling banyak ditenggelamkan di era Susi.

Kapal yang terbukti kerap tertangkap basah adalah kapal Vietnam dengan jumlah penenggelaman sebanyak 321 kapal.

Sebaliknya, hanya 3 kapal China yang berhasil ditenggelamkan sepanjang tahun 2014-2019.

Lebih rinci, negara kedua yang paling banyak tertangkap basah mencuri ikan adalah Filipina sebanyak 91 kapal, diikuti Malaysia 87 kapal, Thailand 24 kapal, Papua Nugini 2 kapal, Nigeria 1 kapal, dan Belize 1 kapal.

Penangkapan 3 buah kapal China ini pun membuat heran Ketua Komisi IV DPR RI.

"Seolah-olah kapal Tiongkok mencuri ikan di Natuna, di mana-mana. Yang ketangkap cuma 3 unit bos. Ada apa ini? Kita lihat juga di sini sementara milik anak bangsa 26 unit ditenggelamkan. Saya mau tau ini jawabannya apa?" kata Sudin sembari meninggikan suaranya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X