Ancaman Covid-19, Apa Benar Ini Bisa Jadi Peluang Bisnis bagi UMKM?

Kompas.com - 20/03/2020, 15:32 WIB
Empon-empon di Pasar Jatinegara Kompas.com / Gabriella WijayaEmpon-empon di Pasar Jatinegara

KOMPAS.com - Ancaman corona virus disease (Covid-19) berpotensi mendorong Usaha Kecil Mikro dan Menengah ( UMKM) menekan impor komoditas pertanian.

Para pelaku UMKM bahkan dapat mencari peluang dari terhambatnya aktivitas impor dan ekspor pada masa pandemi virus corona.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS), impor barang konsumsi hasil pertanian mencapai 10 miliar dollar Amerika Serikat (AS) sepanjang 2019 atau sekitar Rp 140 triliun.

“Bila produk UMKM dapat berorientasi substitusi impor, maka sama artinya mencetak minimal 2 juta orang agropreneur baru," kata Praktisi Koperasi Milenial dan Ekonomi Kerakyatan, Frans Meroga Panggabean, dalam pernyataan tertulis, Jumat (20/3/2020).

“Langkah itu berpotensi mencetak lapangan pekerjaan baru, menekan angka kemiskinan, mengurangi defisit neraca perdagangan, juga menjadi momentum kebangkitan kedaulatan pangan nasional,” ujarnya.

Peluang bisnis herbal

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo menginstruksikan untuk melakukan rapid test Covid-19 dengan cakupan lebih luas.

Langkah itu bertujuan mendeteksi secara dini apakah seseorang terpapar virus corona.

Frans mengatakan, pandemi Covid-19 membuka peluang bagi pelaku UMKM pertanian, utamanya petani tanaman obat herbal dan jamu untuk berkembang.

Bahan alam asal Indonesia yang menjadi bahan baku obat herbal terstandar Sido MunculKOMPAS.com/ KURNIASIH BUDI Bahan alam asal Indonesia yang menjadi bahan baku obat herbal terstandar Sido Muncul

Pasalnya, minat masyarakat Indonesia mengonsumsi ramuan tradisional cukup besar.

Ia menjelaskan, kebiasaan itu tak lepas dari manfaat minum jamu maupun obat herbal, yakni meningkatkan daya tahan tubuh.

Baca juga: Disebut Bisa Tangkal Corona Bikin Harga Empon-empon Naik

"Bayangkan bila seluruh rakyat Indonesia setiap hari minum ramuan jahe, temulawak, kunyit, dan serai. Itu minimal kebutuhan nasional atas empon-empon mencapai 2 juta ton untuk setiap jenis rempah tersebut," kata dia.

Menurut dia, total nilai kebutuhan 4 jenis rempah tersebut bisa mencapai Rp 70 triliun.

Kompas.com, Jumat (20/3/2020) melansir, Dekan Sekolah Farmasi Institut Teknologi Bandung (ITB), Prof. Daryono Hadi Tjahjono mengatakan, konsumsi tanaman kunyit dan temulawak secara tunggal maupun gabungan dapat meningkatkan daya tahan tubuh atau imunomodulator.

Baca juga: ITB Jelaskan Manfaat Kunyit dan Temulawak Terkait Covid-19

Namun demikian, manfaat tanaman tersebut terkait penanganan Covid-19 perlu pembuktian ilmiah.

“Manfaat kurkumin terhadap penyembuhan Covid-19 tentu masih memerlukan pembuktian melalui penelitian lanjutan,” katanya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X