Ada Corona, Industri Tekstil Tak Berharap Banyak dari Momen Lebaran

Kompas.com - 23/03/2020, 18:25 WIB
Pasar Tanah Abang Kembali Buka, Pembeli Masih Sepi KOMPAS.com/ JIMMY RAMADHAN AZHARIPasar Tanah Abang Kembali Buka, Pembeli Masih Sepi

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri Tekstil dan Produk Tekstil (TPT) tidak berharap banyak dari momen Lebaran tahun 2020 di tengah wabah virus corona dan belum tampak adanya perbaikan.

Padahal biasanya, momen Lebaran yang membuat daya beli masyarakat atas produk jadi barang tekstil meningkat kerap menjadi momen eksistensi industri.

"Proyeksi Lebaran kita enggak terlalu berharap terlalu tinggi karena konsumsi utama pasti untuk makanan dulu, tekstil dinomorduakan. Kita mungkin tidaj terlalu berharap dari lebaran (kali ini)," kata Ketua Umum Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Jemmy Kartiwa dalam konferensi video di Jakarta, Senin (23/3/2020).

Baca juga: Tak Hanya Corona, Banjir Produk Impor Hantui PHK Industri Tekstil

Apalagi kata Jemmy, industri tekstil sudah merasa tertekan dari banjirnya impor produk garmen sebelum adanya fenomena Covid-19.

Produk garmen impor itu mengambil pangsa pasar dan membuat industri megap-megap.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Sepakat, Wakil Ketua Asosiasi Pertekstilan Indonesia (API) Sektor Perdagangan Dalam Negeri, Chandra Setiawan mengatakan, fenomena itu membuat industri lokal dan luar negeri berebut pangsa pasar.

Apalagi produk impor kebanyakan merupakan barang jadi, bukan bahan baku.

"Kalau bicara market size, impornya dibuka, sudah kecil, berebutan, kita kesulitan. Terutama marketnya langsung market konsumsi seperti pakaian jadi. Kan langsung bisa dibeli (oleh masyarakat," ucap Chandra.

Baca juga: RI Dicoret AS dari Daftar Negara Berkembang, Pengusaha Tekstil Risau

Untuk itu, pihaknya meminta pemerintah mengendalikan impor. Tak cukup sampai situ, pemerintah perlu membuat stimulus lain untuk melindungi industri, bukan hanya keringanan PPh 21 dan Pph 25.

"Kita tidak butuh bahan baku murah, tapi kita butuh perlindungan pasar dalam negeri terutama IKM agar bisa menjual produknya. Jika pakaian jadi tidak ada pengendalian impor, banyak yang terpukul dari hulu hingga hilir," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.