Harga Minyak Dunia Anjlok ke Level Terendah dalam 18 Tahun

Kompas.com - 30/03/2020, 16:55 WIB
Ilustrasi minyak SHUTTERSTOCKIlustrasi minyak

LONDON, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia merosot ke level terendah sejak 2002 seiring dengan kian rendahnya permintaah akibat pandemik virus corona.

Dikutip dari BBC, Senin (30/3/2020), harga minyak mentah acuan Brent pada perdagangan Senin (30/3/2020) sempat menyentuh 23,03 dollar AS per barrel.

Angka tersebut merupakan yang terendah sejak 2003. Sementara harga minyak mentah acuan Amerika Serikat West Texas Intermediate (WTI) jatuh di bawah 20 dollar AS per barrel, membukukan rekor terendah dalam 18 tahun terakhir.

Baca juga: Turun Lagi, Harga Minyak Dunia di Bawah 20 Dollar AS

Harga minyak mentah telah terkoreksi lebih dari setengahnya dalam satu bulan terakhir lantaran banyak perusahaan yang memangkas atau bahkan menghentikan produksinya.

Selain karena permintaan minyak mentah yang terus merosot, perang harga yang terjadi antara Arab Saudi dan Rusia turut menjadi penyebab lain dari harga yang terus terkoreksi.

Perang harga tersebut terjadi ketika Arab Saudi gagal melakukan negosiasi dengan Rusia untuk memangkas produksi. Padahal, keputusan tersebut telah disetujui oleh anggota OPEC lain.

Keputusan pemangkasan produksi tersebut muncul akibat hampir seluruh kilang di dunia memproses lebih sedikit minyak mentah, akibat rantai logistik dunia yang telah terdampak oleh virus corona (covid-19).

Baca juga: Permintaan Merosot, Harga Minyak Dunia Anjlok 7,7 Persen

Banyak maskapai yang harus mengurangi jumlah penerbangan, begitu pula jalur transportasi darat yang terbatas lantaran negara-negara di dunia mulai menutup akses sebagai bagian dari upaya mereka melawan virus corona.

Namun demikian, analis Morgan Stanley Devin McDemott menilai kolapsnya permintaan akibat virus corona menjadi faktor utama yang memengaruhi harga minyak dunia saat inni.

"Harga minyak gagal mengimbangi, dengan langkah-langkah lockdown(karena virus corona) yang berkembang dan laporan bahwa ini dapat mendorong permintaan global turun 20 persen, berpotensi mendorong dunia untuk kehabisan kapasitas penyimpanan," kata dia.

Halaman:


Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Zoom Kucurkan 100 Juta Dollar ke Aplikasi yang yang Gunakan Teknologinya

Whats New
PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

PTPN III Rampungkan Proses Restrukturisasi Senilai Rp 41 Triliun

Rilis
Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Bank Hana Fasilitasi Green Loan Chandra Asri Sebesar Rp 188,5 Miliar

Whats New
AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

AP I Catat Jumlah Penumpang Pesawat Capai 6,12 Juta di Kuartal I-2021

Whats New
Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Adaro Energy Jajaki Lini Bisnis ke Sektor Energi Hijau

Whats New
Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Ingin Jadi Agen Frozen Food Fiesta? Simak Cara Daftar dan Persyaratannya

Smartpreneur
Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Siap-siap, Transaksi Mata Uang Kripto Bakal Kena Pajak

Whats New
Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Cerita Boy Thohir, Bos Adaro yang Pernah Masuk ICU 11 Hari karena Covid-19

Whats New
Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Mengenal Zakat Mal: Pengertian, Hukum, dan Cara Menghitungnya

Whats New
Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Neraca Perdagangan Surplus Karena UMKM Ekspor Terus Tumbuh

Whats New
OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

OJK Minta Perusahaan Asuransi Selesaikan Aduan Nasabah terkait Unitlink

Whats New
Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Dari 64,2 Juta UMKM di Indonesia, Baru 13 Persen yang Telah Lakukan Digitalisasi

Whats New
Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Menaker: Belum Ada Perusahaan yang Menyatakan Tidak Mampu Bayar THR

Whats New
Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Gojek-Tokopedia Merger, Bos Gojek Andre Soelistyo Disebut Jadi Pemimpinnya

Whats New
[TREN EDUKASI KOMPASIANA] 'Reading Habit' pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

[TREN EDUKASI KOMPASIANA] "Reading Habit" pada Siswa | Pendidikan Perempuan dan Kesuksesannya | Mengatasi Ujian Bahasa Indonesia yang Sulit

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X