Harga Minyak Dunia Anjlok ke Level Terendah dalam 18 Tahun

Kompas.com - 30/03/2020, 16:55 WIB
Ilustrasi minyak SHUTTERSTOCKIlustrasi minyak

LONDON, KOMPAS.com - Harga minyak mentah dunia merosot ke level terendah sejak 2002 seiring dengan kian rendahnya permintaah akibat pandemik virus corona.

Dikutip dari BBC, Senin (30/3/2020), harga minyak mentah acuan Brent pada perdagangan Senin (30/3/2020) sempat menyentuh 23,03 dollar AS per barrel.

Angka tersebut merupakan yang terendah sejak 2003. Sementara harga minyak mentah acuan Amerika Serikat West Texas Intermediate (WTI) jatuh di bawah 20 dollar AS per barrel, membukukan rekor terendah dalam 18 tahun terakhir.

Baca juga: Turun Lagi, Harga Minyak Dunia di Bawah 20 Dollar AS

Harga minyak mentah telah terkoreksi lebih dari setengahnya dalam satu bulan terakhir lantaran banyak perusahaan yang memangkas atau bahkan menghentikan produksinya.

Selain karena permintaan minyak mentah yang terus merosot, perang harga yang terjadi antara Arab Saudi dan Rusia turut menjadi penyebab lain dari harga yang terus terkoreksi.

Perang harga tersebut terjadi ketika Arab Saudi gagal melakukan negosiasi dengan Rusia untuk memangkas produksi. Padahal, keputusan tersebut telah disetujui oleh anggota OPEC lain.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Keputusan pemangkasan produksi tersebut muncul akibat hampir seluruh kilang di dunia memproses lebih sedikit minyak mentah, akibat rantai logistik dunia yang telah terdampak oleh virus corona (covid-19).

Baca juga: Permintaan Merosot, Harga Minyak Dunia Anjlok 7,7 Persen

Banyak maskapai yang harus mengurangi jumlah penerbangan, begitu pula jalur transportasi darat yang terbatas lantaran negara-negara di dunia mulai menutup akses sebagai bagian dari upaya mereka melawan virus corona.

Namun demikian, analis Morgan Stanley Devin McDemott menilai kolapsnya permintaan akibat virus corona menjadi faktor utama yang memengaruhi harga minyak dunia saat inni.

"Harga minyak gagal mengimbangi, dengan langkah-langkah lockdown(karena virus corona) yang berkembang dan laporan bahwa ini dapat mendorong permintaan global turun 20 persen, berpotensi mendorong dunia untuk kehabisan kapasitas penyimpanan," kata dia.

Halaman:


Sumber BBC
Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.