Dengan Blockchain, Kedai Kopi Ini Sajikan Informasi Menarik ke Pelanggan

Kompas.com - 31/03/2020, 12:34 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Perusahaan penyedia solusi blockchain global Emurgo meluncurkan solusi untuk melacak rantai pasok (supply chain).

Dengan demikian, perusahaan dapat melacak rantai pasok mereka dengan cara modern, sesuai standar, dan bernilai tambah. Solusi ini bernama Emurgo Traceability Solution.

Emurgo berkolaborasi dengan Blue Korintji Coffee, sebuah brand kopi Indonesia yang berfokus kepada lingkungan.

Baca juga: Tak Hanya di Keuangan, Peluang Implementasi Blockchain Masih Besar

Blue Korintji adalah perusahaan komersial pertama yang mengintegrasikan Emurgo Traceability Solution pada supply chain kopinya untuk memberikan manfaat semua pemangku kepentingan, termasuk petani dan konsumen.

“Emurgo Traceability Solution adalah aplikasi terobosan baru yang menyediakan solusi nyata untuk memecahkan ketidak efisienan dalam industri supply chain saat ini. Emurgo berkolaborasi dengan Blue Korintji Coffee dalam mengintegrasikan solusi ini dan membawa aplikasi nyata dari teknologi blockchain untuk petani, enterprise, dan konsumen sehingga semua orang dapat merasakan manfaat blockchain yang sesungguhnya,” kata Ken Kodama, CEO Emurgo dalam keterangannya, Selasa (31/3/2020).

Solusi yang dibuat secara khusus ini akan dibangun berdasarkan teknologi blockchain yang dikembangkan melalu riset mendalam untuk dapat meningkatkan transparansi harga beli antara para pemangku kepentingan dan memastikan informasi privat yang terakumulasi tidak bisa diubah.

Konsumen kopi juga akan dapat dengan mudah memindai kode QR yang ditampilkan pada outlet kopi untuk mengakses informasi tentang asal muasal kopi yang mereka beli.

Baca juga: Dirut BCA: Perbankan Bakal Mulai Adopsi Teknologi Blockchain

Mulai 5 April 2020, Blue Korintji Bintaro akan menyajikan kopi menggunakan solusi tersebut, yang memungkinkan konsumen untuk mengetahui asal kopi secara transparan melalui QR Code.

Blue Korintji Coffee juga berkomitmen untuk mengembalikan kepada petani dengan cara mengumpulkan sebagian dari hasil penjualan melalui solusi ini dan menginvestasikannya pada produksi yang berkelanjutan.

Industri-industri dengan sumber daya terbatas, seperti industri supply chain kopi global seringkali menjadi korban dari standar akuntansi dan asal muasal barang yang tidak jelas.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jelang Natal dan Tahun Baru 2023, Mendag Zulhas Pastikan Stok Cabai Aman, walau Harga Naik Sedikit

Jelang Natal dan Tahun Baru 2023, Mendag Zulhas Pastikan Stok Cabai Aman, walau Harga Naik Sedikit

Whats New
Cara Mengidentifikasi Saham dalam Papan Ekonomi Baru yang Bakal Segara Meluncur

Cara Mengidentifikasi Saham dalam Papan Ekonomi Baru yang Bakal Segara Meluncur

Whats New
Jokowi Jengkel Dana Pemda Mengendap di Perbankan Capai Rp 278 Triliun

Jokowi Jengkel Dana Pemda Mengendap di Perbankan Capai Rp 278 Triliun

Whats New
BPS Pastikan Stok Beras Surplus, Cukup untuk Memenuhi Kebutuhan Nasional

BPS Pastikan Stok Beras Surplus, Cukup untuk Memenuhi Kebutuhan Nasional

Whats New
IHSG Sesi I Ditutup Menguat, Saham Sektor Teknologi Masih Tertekan

IHSG Sesi I Ditutup Menguat, Saham Sektor Teknologi Masih Tertekan

Whats New
Jokowi: Jangan Sampai Target Investasi Tidak Tercapai, Langsung Mohon Maaf

Jokowi: Jangan Sampai Target Investasi Tidak Tercapai, Langsung Mohon Maaf

Whats New
RI Kalah Gugatan Nikel di WTO, Jokowi: Kita Ajukan Banding

RI Kalah Gugatan Nikel di WTO, Jokowi: Kita Ajukan Banding

Whats New
Apa Nama Mata Uang Negara Uni Emirat Arab?

Apa Nama Mata Uang Negara Uni Emirat Arab?

Earn Smart
Efisiensi Energi, Cara Ampuh Pangkas Biaya dan Kurangi Emisi Karbon bagi Industri

Efisiensi Energi, Cara Ampuh Pangkas Biaya dan Kurangi Emisi Karbon bagi Industri

Whats New
Kereta Cepat Jakarta-Bandung Cari Utang Tambahan Rp 16 Triliun ke China

Kereta Cepat Jakarta-Bandung Cari Utang Tambahan Rp 16 Triliun ke China

Whats New
Pemerintah Putuskan Buka Keran Impor Beras

Pemerintah Putuskan Buka Keran Impor Beras

Whats New
Gandeng eFishery, Amartha Bakal Salurkan Modal Rp 100 Miliar untuk Pembudidaya Ikan

Gandeng eFishery, Amartha Bakal Salurkan Modal Rp 100 Miliar untuk Pembudidaya Ikan

Whats New
5 Jurus BRI Finance Jaga Tingkat Kredit Macet Tahun Depan

5 Jurus BRI Finance Jaga Tingkat Kredit Macet Tahun Depan

Whats New
Menteri Teten Sebut 40.473 UMKM dengan 763.385 Produk Telah Masuk e-Katalog LKPP

Menteri Teten Sebut 40.473 UMKM dengan 763.385 Produk Telah Masuk e-Katalog LKPP

Whats New
Efek China Mereda, Nilai Tukar Rupiah Bergerak Mendatar

Efek China Mereda, Nilai Tukar Rupiah Bergerak Mendatar

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.