Erick Thohir: Jangan Sampai Ekonomi RI Stagnan karena Telat Antisipasi

Kompas.com - 01/04/2020, 12:31 WIB
Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziah di Jakarta, Minggu (22/12/2019). KOMPAS.COM/MUTIA FAUZIAMenteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati, Menteri BUMN Erick Thohir, dan Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziah di Jakarta, Minggu (22/12/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir menginginkan seluruh proyek strategis yang digarap perusahaan pelat merah tetap berjalan meski wabah corona tengah melanda Indonesia.

Salah satu proyek strategis yang harus tetap berjalan yakni pembangunan pembangkit listrik 35.000 Mega Watt.

“Salah satu yang tetap saya ingin jalan adalah (pembangunan pembangkit listrik) 35.000 MW. Karena saya yakin sekarang memang slowing down, tapi ke depan pertumbuhan kebutuhan listrik akan meningkat,” ujar Erick dalam video conference dengan wartawan, Rabu (1/4/2020).

Baca juga: Sri Mulyani Paparkan Skenario Terburuk Perekonomian RI Akibat Corona

Erick menambahkan, ke depannya industri mobil listrik di dunia akan semakin meningkat. Atas dasar itu, Indonesia perlu menyiapkan infrastruktur di bidang ketenagalistrikan.

“Ini yang harus kami ambil kesempatan itu, jangan terlena,” kata Erick.

Mantan bos Inter Milan ini tak ingin Indonesia terpuruk pasca wabah corona. Atas dasar itu, diperlukannya pondasi ekonomi agar Indonesia tetap bisa bersaing dengan negara lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Makanya kami bilang, seluruh proyek strategis tetap jalan untuk antisipasi, jangan sampai ekonomi yang lain kembali, tapi kita masih stagnan karena telat antisipasi,” ucap dia.

Baca juga: Sensus Penduduk Online Diperpanjang, Ini Panduan Pengisian Datanya

Sebelumnya, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati memaparkan skenario berat hingga paling buruk yang akan dialami Indonesia akibat pandemik virus corona (covid-19).

Dalam paparannya kepada awak media melalui conference call, Sri Mulyani mengatakan pertumbuhan ekonomi Indonesia bisa mengalami kontraksi hingga 0,4 persen di akhir tahun.

Sementara untuk skenario berat, perekonomian RI hanya akan tumbuh di kisaran 2,3 persen. Sebelumnya, Menkeu sempat memaparkan, sekario berat hingga terburuk pertumbuhan ekonomi RI akan berada di ksiaran 2,5 persen hingga 0 persen.

"Kami perkirakan pertumbuhan ekonomi akan turun ke 2,3 persen, bahkan skenario lebih buruk -0,4 persen," ujar Sri Mulyani

Baca juga: Daftar Lengkap Bank dan Perusahaan Leasing yang Beri Kelonggaran Kredit



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.