Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Rumah Perubahan Salurkan Donasi Masyarakat kepada Para Sopir Taksi

Kompas.com - 21/04/2020, 16:56 WIB
Bambang P. Jatmiko

Editor

JAKARTA, KOMPAS.com – Pendiri Rumah Perubahan Rhenald Kasali menyalurkan bantuan masyarakat yang dihimpul melalui platform crowd funding Kitabisa.com kepada para sopir taksi yang terdampak Corona.

Rhenald menuturkan, sopir taksi adalah salah satu profesi yang pendapatannya sangat terdampak oleh Corona. Kebijakan pembatasan mobilitas masyarakat melalui Pembatasan Sosial berskala Besar (PSBB) membuat para pengemudi tersebut kehilangan pendapatannya.

Atas kondisi tersebut, Rumah Perubahan menginisiasi kampanye penggalangan dana. Dana yang terkumpul disalurkan kepada para sopir taksi.

Bantuan diserahkan secara simbolis di kantor BlueBird, Jakarta, dan dihadiri oleh perwakilan BlueBird, perwakilan sopir taksi, serta dari Kitabisa.com pada Selasa (21/4/2020).

“Para pengemudi taksi adalah tulang punggung keluarga. Akibat Corona, mereka pada hari-hari ini tak bisa memperoleh pendapatan untuk menafkahi keluarga. Inilah yang mendorong kami menginisiasi pengumpulan dana untuk rekan-rekan kita yang berprofesi sebagai pengemudi taksi,” ujar pendiri Rumah Perubahan, Rhenald Kasali dalam keterangan resminya.

Baca juga: Rhenald Kasali: 80 Persen Negara di Dunia Tak Siap Hadapi Corona

Rhenald Kasali juga menyampaikan rasa terima kasih kepada para donatur yang secara ikhlas menyisihkan dananya untuk membantu para sopir taksi ini.

“Awalnya kami menargetkan dana terkumpul Rp 500 juta. Namun karena tingginya antusiasme masyarakat, jumlahnya kami naikkan menjadi Rp 700 juta. Untuk itu kami sampaikan terima kasih atas kebaikan para donatur yang telah menyisihkan sebagian dananya untuk program ini,” lanjut Rhenald.

Sementara itu mewakili BlueBird, Indra Djokosoetono mengucapkan terima kasih atas bantuan yang diberikan masyarakat melalui penggalangan dana yang diinisiasi Rumah Perubahan. Dana yang dikumpulkan tersebut akan sangat membantu sopir taksi yang hari-hari ini kehilangan pendapatan akibat wabah Corona.

Selama ini para sopir taksi menggantungkan pendapatan mereka dari mengangkut penumpang yang ada di perkantoran, mal, serta bandara. Namun saat ini tempat-tempat tersebut tutup, sehingga tidak ada pengguna jasa yang memanfaatkan layanan taksi.

“Kami berterima kasih ke Pak Rhenald dan Kitabisa yang telah bersimpati ke para driver kita, dan kita akan menyalurkan seluruh donasi tersebut ke semua driver yang membutuhkan.

Indra menjelaskan, dana tersebut rencananya akan diserahkan dalam bentuk cash, karena pengemudi membutuhkan uang tunai untuk memenuhi berbagai kebutuhannya.

“Untuk membayar sekolah anak, membayar listrik, dan sebagainya. Uang tunai akan lebih dibutuhkan untuk saat ini,” jelas Indra.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com