Rhenald Kasali: 80 Persen Negara di Dunia Tak Siap Hadapi Corona

Kompas.com - 25/03/2020, 11:11 WIB
Ilustrasi virus corona (COVID-19). KemenkesIlustrasi virus corona (COVID-19).

JAKARTA, KOMPAS.com - Akademisi dan praktisi bisnis Rhenald Kasali mengatakan, ketidaksiapan Indonesia menghadapi wabah virus corona ( Covid-19) merupakan hal yang wajar.

Sebab, mengacu pada studi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) terdapat lebih dari 12.000 kasus outbreak dari tahun 1980 sampai 2013.

Guru Besar Ilmu Manajemen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (UI) ini juga mengatakan, sekitar 30 outbreak dari 12.000 krisis mesti diwaspadai tiap tahun dengan 7.000 kasus potensial tiap bulan.

Baca juga: Gubernur BI Ajak Masyarakat Bersatu Cegah Penyebaran Corona

"Dalam satu penjelasannya, 80 persen bangsa-bangsa tidak siap menghadapi pandemi, tidak siap menghadapi virus. Sebanyak 80 persen bangsa tidak siap, wajar kalau Indonesia tidak siap seperti ini," kata Rhenald dalam konferensi video, Selasa (24/3/2020).

Apalagi, data WHO menyebut transmisi virus tidak membutuhkan waktu lama. Virus, bakteri, maupun parasit mampu berkembang 36 jam sekali.

Hal itu membuktikan, penyebaran virus termasuk virus corona tumbuh dalam waktu instan.

Kendati demikian, sebuah bangsa tidak bisa terus-menerus menyatakan ketidaksiapannya menghadapi virus. Adanya fenomena virus corona diharapkan mampu menjadi pelajaran bagi semua pihak.

"Saya tidak bisa mengatakan, kita tidak siap terus. Ini menjadi suatu pelajaran bagi kita, bagaimana kita keluar dari persoalan seperti ini, karena ini akan jadi biasa," ungkap Rhenald.

Baca juga: Ada Wabah Corona, Penyaluran Bansos Dipercepat

Lebih lanjut Rhenald menuturkan, terjadinya pandemi di dunia tak terlepas dari ekspansi manusia. Ketika jumlah manusia melonjak, otomatis akan terjadi ekspansi besar-besaran terhadap alam.

Ekspansi, yang notabene mengambil bagian dari alam, membuat bumi mengalami perubahan iklim. Perubahan iklim inilah yang harus diwaspadai dan diminimalisir sedemikian rupa.

"Sekarang yang namanya lahan gambut itu tempat makhluk-makhluk tertentu dikuasai manusia. Hutan dibuka. Di setiap tempat ada mahluknya, dan virus bakteri itu ada tempatnya. Barangkali mereka tinggal di buaya, biawak, di dalam ular, kelalawar. Aman bagi hewan, tapi tidak aman bagi manusia," jelas Rhenald.

Sebelumnya diberitakan, Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan juga merespons kritikan masyarakat yang menganggap pemerintah lamban menangani wabah corona.

"Pertanyaan saya, negara mana sih yang siap? Kan tidak ada yang siap. Jadi, kalau ada pengamat yang bilang pemerintah tidak siap, ya memang tidak ada yang menduga akan seperti ini," katanya dalam video berdurasi 4 menit 7 detik tersebut, Selasa (24/3/2020).

Baca juga: Pemerintah Dikritik Lamban Tangani Corona, Luhut: Amerika Saja Begitu Galau...

Dia pun menyamakan kesiapan pemerintah Indonesia dengan dengan Amerika Serikat (AS) saat menangani wabah virus corona tersebut.

"Amerika saja begitu galau. Anda bisa bayangkan sebesar Amerika itu minta bantuan ke Indonesia," ucapnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X