Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

IHSG Diproyeksikan Menguat Pekan Depan, Ini Pendorongnya

Kompas.com - 17/05/2020, 15:00 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Anugerah Mega Investama Hans Kwee memproyeksikan, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) pekan depan akan menguat di level rentang 4.317-4.726.

Optimisme penguatan di pasar saham ini didorong oleh adanya bank jangkar yang disiapkan oleh Otoritas Jasa Keuangan (OJK) untuk mengatasi ancaman likuiditas di industri keuangan akibat dari pandemi Covid-19.

"Penjelasan OJK terkait bank jangkar akan menjadi sentimen positif dalam negeri bagi saham perbankan pekan depan," ujar Hans dalam keterangan tertulis, Minggu (17/5/2020).

Baca juga: PSBB Dibuka, Karyawan BUMN di Bawah 45 Tahun Diizinkan Masuk Kantor 25 Mei

Namun, menurut Hans, tak menutup kemungkinan pasar saham keuangan dunia akan cukup fluktuasi pada pekan depan. Sebab, hilangnya optimisme pemulihan ekonomi yang cepat setelah pelonggaran Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) menjadi sentimen utama pasar.

Selain itu, pekan ini dan pekan depan pasar keuangan akan memantau hubungan perdagangan China- Amerika Serikat (AS). Pasalnya, Presiden AS Donald Trump mengatakan tidak tertarik untuk menegosiasikan kembali kesepakatan fase pertama perang dagang dengan China.

Trump mengaku kecewa terhadap China karena dianggap gagal menahan penyebaran virus corona. Washington dikabarkan telah memblokir pengiriman semikonduktor dari pembuat chip global ke Huawei Technologies. Aksi ini meningkatkan ketegangan perdagangan AS dan China.

Pada Jumat (15/5/2020) lalu, perdagangan IHSG ditutup turun 0,14 persen ke posisi 4.507,60. Sementara itu, dibandingkan penutupan akhir pekan lalu, IHSG merosot 1,95 persen dari level 4.597,43.

Baca juga: Usai Corona, Sri Mulyani Bebaskan PNS Kemenkeu Kerja dari Mana Saja, Ini Syaratnya

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+