Chappy Hakim
KSAU 2002-2005

Penulis buku "Tanah Air Udaraku Indonesia"

Setelah N245 dan R80 Dihapus dari Daftar Proyek Strategis Nasional...

Kompas.com - 15/06/2020, 12:41 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

AKHIR Mei lalu, pemerintah memutuskan untuk menghapus dua proyek pengembangan pesawat terbang, yaitu pesawat N245 dan R80, dari daftar Proyek Strategis Nasional (PSN).

Maka bermunculanlah kekecewaan dari banyak pihak, terutama tentu saja dari pihak penggagas kedua proyek tersebut. Dari sekian banyak refleksi dari kekecewaan itu, sebagian besar mengutarakan sangat menyesalkan keputusan tersebut.

Mereka merasa bahwa tidak atau kurang adanya keberpihakan dari pengambil keputusan terhadap gagasan yang dinilai sangat strategis dan akan menguntungkan Indonesia ke depan.

Kekecewaan yang mendalam pada kasus ini tentu saja kemudian menjalar kepada beberapa keputusan sebelumnya yang “dinilai” juga sebagai kurang adanya keberpihakan dari para pengambil keputusan terhadap karya bangsa sendiri.

Keputusan dalam beberapa tender sebelumnya, dimana produk produk dalam negeri yang kerap dikalahkan secara “tidak adil” dengan memenangkan produk luar negeri menjadi mengemuka dalam berusaha memaklumi proses keluarnya N245 dan R80 dari daftar PSN.

Memaklumi bahwa memang ada “interest” berbeda dalam jajaran pengambil keputusan.
Intinya adalah muncul penilaian bahwa pengambil keputusan lebih senang untuk memberikan peluang bagi produk luar negeri dibanding dengan produk bangsa sendiri walau harganya jauh lebih murah.

Baca juga: Aceh Pesan Pesawat N219 dari PTDI

Tentu saja penilaian ini masih perlu “diuji”, sebelum menjadi sebuah penilaian sahih yang akan merugikan kita semua nantnya. Dari daftar keputusan yang dinilai tidak atau kurang berpihak pada produk dalam negeri adalah tentang pengadaan beberapa alutsista dan juga pengadaan pesawat terbang sipil komersial.

Salah satu diantaranya adalah saat pengambil keputusan beberapa waktu lalu lebih memilih pesawat M60 dibanding dengan pesawat CN235 misalnya. Juga tentang pengadaan pesawat latih militer buatan sendiri yang dinilai jauh lebih murah dan efisien dibanding produk luar negeri.

Mencermati kembali tentang di coretnya pesawat terbang N245 dan R80 dari daftar PSN, diyakini para pengambil keputusan sudah melakukan pembahasan dan kajian yang mendalam. Tidak juga dapat diambil kesimpulan sederhana, bahwa mereka tidak mendukung produk bangsa sendiri yang membanggakan serta memiliki sikap yang semata selalu berorientasi kepada produk luar negeri.

Pertanyaan yang muncul kemudian adalah lalu mengapa N245 dan R80 di coret dari daftar PSN. Untuk pertanyaan ini ada banyak sekali kemungkinan jawabannya.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.