Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

BI Pangkas Suku Bunga Acuan Jadi 4,25 Persen, Ini Alasannya

Kompas.com - 18/06/2020, 15:10 WIB
Kiki Safitri,
Erlangga Djumena

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Indonesia (BI) memangkas suku bunga acuan BI 7-Days Reserve Repo Rate (BI 7DRRR) sebesar 25 basis poin menjadi 4,25 persen.

"Rapat Dewan Gubernur BI pada tanggal 17-18 Juni 2020 memutuskan untuk menurunkan BI-7DRRR sebesar 4,25 persen," kata Gubernur Bank Indonesia Perry Warjiyo dalam video konferensi, Kamis (18/6/2020).

Selain itu, BI juga memangkas masing-masing 50 basis poin suku bunga deposit facility menjadi 3,5 persen dan suku bunga lending facility menjadi 5 persen.

Baca juga: Ekonom: BI Masih Punya Ruang Turunkan Suku Bunga hingga 50 Bps

Perry menyebut, keputusan ini konsisten dengan upaya menjaga stabilitas perekonomian dan menjaga stabilitas perekonomian dan mendorong pemulihan ekonomi nasional di era Covid-19 ini. Meski demikian, BI tetap melihat peluang penurunan suku bunga.

"Ke depan Bank Indonesia tetap melihat peluang penurunan suku bunga seiring dengan rendahnya tekanan inflasi, terjaganya stabilitas ekternal termasuk rendahnya defisit transaksi berjalanan dan perlunya mendorong pertumbuhan ekonomi lebih lanjut," sebut Perry.

Perry melihat, inflasi tetap rendah dan terjaga. Inflasi pada Juni 0,02 persen (mtm) lebih rendah dari Mei 2020 sebesar 0,9 persen. Hal ini terjadi karena pola (pattern) yang tidak biasa pada puasa dan Lebaran akibat Covid-19. Biasanya, permintaan pada Ramadhan dan Idul Fitri meningkat sehingga mengerek inflasi kian tinggi.

Aliran modal asing makin deras masuk ke emerging market termasuk ke RI. Pertumbuhan ekonomi Indonesia diperkirakan menurun pada kisaran 0,9-1,9 persen pada tahun 2020.

Sementara investasi portofolio pada triwulan 2 tahun 2020 hingga 15 juni 2020 tercatat net inflow 7,3 miliar dollar AS. Cadangan Devisa akhir Mei meningkat menjadi 130,5 miliar dollar AS setara dengan pembiayaan 8,3 bulan impor dan pembayaran utang luar negeri pemerintah.

Tak hanya itu, nilai tukar rupiah menguat seiring dengan aliran modal asing yang masuk ke pasar keuangan domesrik. Hingga 17 Juni 2020, nilai tukar menguat 5,69 persen secara rata-rata dan 3,75 persen point to point dibanding akhir Mei 2020.

"Ke depan BI akan memperkuat sinergi dengan pemerintah dan otoritas terkait agar berbagai kebijakan yang ditempuh akan semakin efektif dalam mendorong pemulihan ekonomi selama dan pasca Covid-19,” pungkas Perry.

Baca juga: Bank Sentral AS Tahan Suku Bunga di Kisaran 0 Persen

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Menko Airlangga: Putusan Sengketa Sudah Berjalan Baik, Kita Tidak Perlu Bicara Pilpres Lagi...

Whats New
Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Paylater BCA Punya 89.000 Nasabah sampai Kuartal I-2024

Whats New
Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Hadapi Tantangan Bisnis, Bank DKI Terus Kembangkan Produk Digital

Whats New
Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Kemendag Mulai Lakukan Evaluasi Rencana Kenaikan Harga MinyaKita

Whats New
Simak Daftar 10 'Smart City' Teratas di Dunia

Simak Daftar 10 "Smart City" Teratas di Dunia

Whats New
Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Kuartal I-2024, Laba Bersih BCA Naik 11,7 Persen Jadi Rp 12,9 Triliun

Whats New
Bantah Pesawatnya Jatuh di NTT, Wings Air: Kami Sedang Upayakan Langkah Hukum...

Bantah Pesawatnya Jatuh di NTT, Wings Air: Kami Sedang Upayakan Langkah Hukum...

Whats New
MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres, Rupiah Menguat dan IHSG Kikis Pelemahan

MK Tolak Gugatan Sengketa Pilpres, Rupiah Menguat dan IHSG Kikis Pelemahan

Whats New
Laba Bersih Emiten Toto Sugiri Melonjak 40 Persen pada 2023, Jadi Rp 514,2 Miliar

Laba Bersih Emiten Toto Sugiri Melonjak 40 Persen pada 2023, Jadi Rp 514,2 Miliar

Whats New
Ekonom: Pemilu Berdampak pada Stabilitas Ekonomi dan Sektor Keuangan di RI

Ekonom: Pemilu Berdampak pada Stabilitas Ekonomi dan Sektor Keuangan di RI

Whats New
Pertumbuhan Kredit dan Pendanaan Perbankan 2024 Diproyeksi Masih Baik di Tengah Ketidakpastian Global

Pertumbuhan Kredit dan Pendanaan Perbankan 2024 Diproyeksi Masih Baik di Tengah Ketidakpastian Global

Whats New
Konsultasi ESG Makin Dibutuhkan, Sucofindo Tingkatkan Layanan LVV

Konsultasi ESG Makin Dibutuhkan, Sucofindo Tingkatkan Layanan LVV

Whats New
Imbas Konflik Iran-Israel, Harga Pangan Bisa Meroket

Imbas Konflik Iran-Israel, Harga Pangan Bisa Meroket

Whats New
Gandeng BRI, BPKH Distribusikan Uang Saku Jemaah Haji Rp 665 Miliar

Gandeng BRI, BPKH Distribusikan Uang Saku Jemaah Haji Rp 665 Miliar

Whats New
Diskon Tiket Kereta Keberangkatan 22-30 April, Ini Cara Belinya

Diskon Tiket Kereta Keberangkatan 22-30 April, Ini Cara Belinya

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com