Pemerintah Perkirakan Penyaluran KUR Hanya Rp 160 Triliun Tahun Ini

Kompas.com - 15/07/2020, 13:42 WIB
Ilustrasi Thinkstockphotos.comIlustrasi

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah memperkirakan realisasi penyaluran kredit usaha rakyat (KUR) hanya mencapai Rp 160 triliun pada tahun 2020.

Angka tersebut lebih rendah dari target yang sebesar Rp 190 triliun.

Kondisi ini tak terlepas dari imbas pandemi virus corona atau Covid-19 terhadap ekonomi dalam negeri. Terlebih hampir seluruh pelaku UMKM mengalami penurunan penjualan. 

Baca juga: Hampir Seluruh UMKM di Indonesia Turun Penjualannya di Masa Pandemi

"Berdasarkan rapat komite terakhir memang diperkirakan KUR itu terealisasinya Rp 160 triliun, walaupun memang ditetapkan di 2020 itu Rp 190 triliun," ujar Deputi Bidang Koordinasi Ekonomi Makro dan Keuangan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Iskandar Simorangkir dalam webinar mengenai KUR, Rabu (15/7/2020).

Ia menjelaskan, ada bank yang memang kesulitan menyalurkan KUR di tengah pandemi. Meski demikian, ada pula bank dengan segmentasi UMKM tetap mampu menyalurkan KUR dan ingin ambil alih porsi KUR dari bank lainnya.

"Jadi memang (penyaluran KUR) bergantung pada spesialisasi banknya dan daerahnya," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Iskandar menyebutkan, realisasi KUR sepanjang 1 Januari hingga 31 Mei 2020 mencapai Rp 65,8 triliun atau baru 34,6 persen dari target Rp190 triliun. Total debitur tercatat mencapai 1,94 juta pelaku usaha.

Baca juga: Dorong Pemulihan Ekonomi, BNI Percepat Penyaluran KUR Petani

Secara rinci, porsi penyaluran KUR sektor produksi (non perdagangan) sebesar 58,24 persen, masih dibawah target tahun ini yang minimal 60 persen. Sisanya, 42 persen merupakan KUR sektor non produksi.

Berdasarkan sektor ekonomi, penyerapan KUR paling tinggi ada pada sektor perdagangan sebesar 42 persen, dan sektor pertanian, perburuan dan kehutanan 30 persen.

Sementara sektor jasa sebesar 15 persen, sektor industri pengolahan 11 persen, sektor perikanan 2 persen, dan sektor konstruksi 0,1 persen.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.