Mentan Yakin Sektor Pertanian Bisa Bertahan meski Terjadi Resesi Ekonomi

Kompas.com - 13/08/2020, 22:21 WIB
Menteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo mengimbau masyarakat untuk tenang dengan tidak melakukan panic buying,, Kamis (30/4/2020). Dok. Kementrian PertanianMenteri Pertanian, Syahrul Yasin Limpo mengimbau masyarakat untuk tenang dengan tidak melakukan panic buying,, Kamis (30/4/2020).

JAKARTA,KOMPAS.com - Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo mengatakan, pertanian menjadi sektor yang tidak terlalu terpengaruh meski ekonomi mengalami resesi. Sebab pangan akan selalu dibutuhkan sekalipun saat krisis ekonomi.

"Pertanian, memang menurut pengalaman saya dari resesi ke resesi, tidak pernah terganggu terlalu besar, dampaknya ada, tetapi paling tidak tetap dibutuhkan orang, semua butuh makan," ungkapnya dalam webinar Ketersediaan dan Keterjangkauan Pangan Dalam Pelaksanaan PEN, Kamis (13/8/2020).

Ia mengatakan, ketika semua orang tetap membutuhkan pangan maka peran sektor pertanian selalu penting. Hal ini menunjukkan pertanian menjadi sektor yang terus menjanjikan, sekalipun sektor ekonomi lainnya terpuruk akibat pandemi Covid-19.

Baca juga: Punya Usaha Belum 6 Bulan, Bagaimana Cara Dapat Kredit Bunga 0 Persen?

"Berarti dalam posisi itu butuh pertanian atau ketahanan pangan. Sehingga ini (pertanian) tetap menjanjikan untuk bisa kita akselerasi lagi," kata dia.

Syahrul mengatakan, Indonesia merupakan negara agraris dengan kekayaan sumber daya alam yang melimpah, terutama air dan sinar matahari sehingga menjadi tempat bagi sektor pertanian untuk terus berkembang.

Oleh sebab itu, pertanian diyakini mampu menjadi pendongkrak perekonomian nasional, terutama di tengah pelemahan ekonomi akibat pandemi.

"Karena lapangan kerja buat pertanian itu cukup, jadi ini ruang-ruang terbuka untuk ekonomi seburuk apapun besok, memang pertanian jadi ruang bagi masyarakat untuk bisa bercocok tanam setidaknya untuk memenuhi kebutuhannya sendiri," kata Syahrul.

Ia menambahkan, di tengah pandemi seperti saat ini pasokan beras dalam negeri juga dipastikan aman. Menurutnya, pada akhir Juni 2020 stok beras suplus 3,86 juta ton.

Baca juga: Ini Kebiasaan yang Buat Literasi Keuangan Milenial Rendah

Saat ini, Indonesia tengah berada diambang jurang resesi. Pertumbuhan ekonomi nasional minus 5,32 persen pada kuartal II-2020.

Bila kinerja negatif ini terus berlanjut ke kuartal III-2020, maka Indonesia akan resmi masuk jurang resesi. Para ekonom memperkirakan pada kuartal III-2020 ekonomi Indonesia masih terkontraksi.

Meski demikian, pada kuartal II-2020 kinerja sektor pertanian tetap berhasil tumbuh positif, di tengah sektor ekonomi lainnya yang terkontraksi. Sepanjang April-Juni 2020 sektor pertanian tetap tumbuh sebesar 2,19 secara tahunan.

Sementara, pertumbuhan sektor industri minus 6,19 persen, sektor perdagangan minus 7,57 persen, sektor konstruksi minus 5,39 persen, dan sektor pertambangan minus 2,72 pesen.

Baca juga: Soal Subsidi Gaji Rp 600.000, Ini Keluhan Pengusaha



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X