KILAS

Tingkatkan Produksi Pertanian, Kementan Minta Petani Manfaatkan Dam Parit

Kompas.com - 24/08/2020, 13:23 WIB
Ilustrasi dam parit Dok. Humas KementanIlustrasi dam parit


KOMPAS.com - Direktur Jenderal (Dirjen) Prasarana dan Sarana Pertanian (PSP) Kementerian Pertanian (Kementan), Sarwo Edhy menilai,  dam parit bisa dimanfaatkan petani untuk membantu peningkatan produksi.

Dam parit harus dikelola dengan meningkatkan peran dan tanggung jawab petani, khususnya yang tergabung dalam kelompok tani,” kata SYL, Senin (24/08/2020).

Sebagai informasi, dam parit merupakan bangunan konservasi air berupa bendungan kecil pada parit alamiah atau sungai kecil yang dapat menahan dan meningkatkan tinggi muka air untuk disalurkan sebagai air irigasi.

“Upaya konservasi air seperti membangun dam parit juga penting guna mengantisipasi kondisi kelangkaan air pada musim kemarau serta kelebihan air pada musim hujan,” tambah Edhy.

Baca juga: Sudah Terbukti, Pembangungan Dam Parit Bisa Jaga Produksi Pangan

Sarwo Edhy mengatakan, untuk mewujudkan upaya tersebut, pihaknya membangun dam parit di Kecamatan Mandor, Kabupaten Landak, Kalimantan Barat. 

Menurut Edhy, sebelumnya, pada 2019 juga telah dialokasikan total 20 unit kegiatan pembangunan dam parit di lokasi tersebut.

“Pembangunan dam parit dilaksanakan di Desa Kayu Tanam, dan dikelola secara bersama oleh petani yang tergabung dalam Kelompok Tani Lestari II," sambung Edhy.

Lebih lanjut, ia menuturkan, dam parit tersebut dibangun dengan lebar bangunan 5 meter untuk mengairi lahan seluas 27 hektar (ha).

Baca juga: Antisipasi Musim Kemarau, Kementan Galakkan Program Pembangunan Dam Parit

"Kemudian, petani memanfaatkan lahannya untuk menanam padi varietas Inpari 32," ujar Edhy dalam keterangan tertulisnya.

Menurut dia, dam parit yang dibangun ternyata berimbas positif terhadap peningkatan produktivitas.

"Produksi pertaniannya kini meningkat menjadi 4 Ton per ha," jelas Edhy.

Ia pun berharap, indeks pertanaman juga meningkat, agar produktivitas bisa lebih meningkat lagi.

Baca juga: Atasi Kesulitan Air, Kementan Bangun Dam Parit di Dua Desa di Bima

Senada dengan Edhy, Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo mengatakan, manajemen pengairan harus dilakukan untuk mengamankan pertanian.

“Karena, air adalah faktor yang sangat penting, dan sangat dibutuhkan oleh pertanian,” kata SYL.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X