Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Asia Hadapi Resesi Pertama sejak 60 Tahun Terakhir

Kompas.com - 16/09/2020, 10:30 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Bank Pembangunan Asia atau Asian Development Bank (ADB) menyatakan, pandemi Covid-19 telah menghantam ekonomi berkembang di kawasan Asia dan menghempaskannya dalam jurang resesi.

Mengutip BBC, Rabu (16/9/2020), ini merupakan resesi regional yang pertama kalinya sejak enam dekade atau 60 tahun terakhir. Negara-negara "developing Asia" yang mencakup 45 negara tercatat mengalami kemerosotan ekonomi.

ADB memprediksi, ekonomi negara berkembang Asia akan menyusut 0,7 persen pada 2020. Namun negara-negara di kawasan ini diperkirakan akan pulih sangat kuat pada 2021, dengan pertumbuhan 6,8 persen.

Baca juga: Ini Strategi Pemerintah Capai Lifting Minyak 1 Juta Barel per Hari pada 2030

Dalam outlook terbarunya, ADB mengestimasi tiga perempat dari ekonomi di kawasan akan merosot tahun ini. Outlook ini menjadi revisi dari proyeksi sebelumnya, yang menyatakan Produk Domestik Bruto (PDB) Asia bisa tumbuh 0,1 persen.

"Sebagian besar ekonomi di kawasan Asia dan Pasifik diprediksi berada pada jalur pertumbuhan yang sulit untuk sisa tahun 2020," kata kepala ekonom ADB Yasuyuki Sawada.

Prediksi ADB ini sejalan dengan prediksi Dana Moneter Internasional (International Monetary Fund/IMF) yang telah membuat prediksi serupa pada awal tahun ini.

Lebih lanjut ADB memperkirakan, negara-negara di Asia Selatan kemungkinan akan terkena dampak paling buruk, berbanding terbalik dengan Negara Tirai Bambu, China.

Ekonomi India diestimasi terkontraksi sekitar 9 persen tahun ini, sedangkan China akan tumbuh 1,8 persen. Sementara negara-negara Asia Tenggara akan mengalami penurunan 3,8 persen.

Baca juga: RUU Cipta Kerja Dinilai Bisa Berdampak Positif untuk Iklim Investasi

Ekonomi negara atau pulau yang bergantung pada pariwisata, khususnya, terkontraksi memilukan dengan penurunan sebesar 19,5 persen. Sementara Maladewa kemungkinan akan mengalami kontraksi sebesar 20,5 persen.

Kendati kabar baiknya, wilayah tersebut diprediksi akan pulih tahun depan, dengan pertumbuhan ekonomi mencapai 6,8 persen. Ekonomi China pulih 7,7 persen pada 2021, sementara India bangkit kembali dengan pertumbuhan 8 persen.

Untuk saat ini, ADB memperingatkan, pemulihan ekonomi bisa saja digagalkan oleh pandemi yang berkepanjangan ataupun lockdown yang terlalu ekstrem.

"Ancaman ekonomi yang ditimbulkan oleh pandemi Covid-19 tetap kuat, karena gelombang pertama yang berkepanjangan atau wabah yang berulang dapat mendorong tindakan penanggulangan lebih lanjut," jelas Sawada.

Baca juga: Rincian Harga Emas Batangan di Pegadaian dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber BBC
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Cek Pajak Kendaraan dengan Mudah, Bisa lewat HP

Cara Cek Pajak Kendaraan dengan Mudah, Bisa lewat HP

Spend Smart
Harga BBM Nonsubsidi Berubah Berkala, Masyarakat Perlu Edukasi agar Terbiasa

Harga BBM Nonsubsidi Berubah Berkala, Masyarakat Perlu Edukasi agar Terbiasa

Whats New
Kemenaker: BUMN Bisa Jadi Aktor Penting Terwujudnya Indonesia Emas di 2045

Kemenaker: BUMN Bisa Jadi Aktor Penting Terwujudnya Indonesia Emas di 2045

Rilis
Tumbuh 700 Persen, IBK Indonesia Catatkan Laba Bersih Rp 104 Miliar

Tumbuh 700 Persen, IBK Indonesia Catatkan Laba Bersih Rp 104 Miliar

Whats New
Mayora Group Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Berteknologi 'Food Grade' di Jombang

Mayora Group Bangun Pabrik Daur Ulang Plastik Berteknologi "Food Grade" di Jombang

Whats New
BRI Danareksa Sekuritas Bidik Jumlah Transaksi Bisnis Ritel Brokerage Tumbuh 48 Persen di 2023

BRI Danareksa Sekuritas Bidik Jumlah Transaksi Bisnis Ritel Brokerage Tumbuh 48 Persen di 2023

Whats New
Daftar 4 Bank dengan Aset Terbesar di Indonesia

Daftar 4 Bank dengan Aset Terbesar di Indonesia

Whats New
Berkat Dana Desa, Kemenkeu Sebut Jumlah Desa Tertinggal Turun Jadi 9.221

Berkat Dana Desa, Kemenkeu Sebut Jumlah Desa Tertinggal Turun Jadi 9.221

Whats New
Masuk Tahap Akhir, 99 Persen Nasabah Setuju Restrukturisasi Polis Jiwasraya

Masuk Tahap Akhir, 99 Persen Nasabah Setuju Restrukturisasi Polis Jiwasraya

Whats New
BUMN PT ASDP Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

BUMN PT ASDP Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Luhut: 2024 Tidak Ada Proyek Mangkrak, Termasuk 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Luhut: 2024 Tidak Ada Proyek Mangkrak, Termasuk 5 Destinasi Pariwisata Super Prioritas

Whats New
BRI Dapat Alokasi KUR dari Pemerintah Rp 270 Triliun di 2023

BRI Dapat Alokasi KUR dari Pemerintah Rp 270 Triliun di 2023

Whats New
Bos PLN Pastikan Indonesia Tidak Bakal Alami Pemadaman Listrik Massal Seperti Pakistan

Bos PLN Pastikan Indonesia Tidak Bakal Alami Pemadaman Listrik Massal Seperti Pakistan

Whats New
Tahun Ini Kemenkeu Alokasikan 'Hadiah' Rp 8 Triliun untuk Pemda Berkinerja Baik

Tahun Ini Kemenkeu Alokasikan "Hadiah" Rp 8 Triliun untuk Pemda Berkinerja Baik

Whats New
Pengusaha Optimistis Ekonomi RI 2023 Tumbuh Positif dan Mampu Buka Lapangan Kerja Baru

Pengusaha Optimistis Ekonomi RI 2023 Tumbuh Positif dan Mampu Buka Lapangan Kerja Baru

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+