Cara Memimpin yang Baik Saat Anda Jadi Bos Teman Sendiri

Kompas.com - 20/09/2020, 07:18 WIB
Ilustrasi rekan kerja. ShutterstockIlustrasi rekan kerja.

JAKARTA, KOMPAS.com - Naik jabatan merupakan salah satu pencapaian karier yang didambakan banyak orang.

Rasanya kerja keras selama ini membuahkan hasil. Kamu dipercaya menduduki posisi baru di perusahaan.

Tapi begitu sudah memegang tongkat kepemimpinan, kamu akan dihadapkan pada situasi harus mengarahkan bawahanmu yang notabene adalah rekan kerja seperjuangan dulu. Pasti ada rasa canggung atau tidak enak.

Baca juga: Rekan Kerja Dapat Gaji Lebih Tinggi, Ini yang Sebaiknya Anda Lakukan

Di antara mereka, pasti ada yang senang, ada juga yang tidak. Bagi rekan kerja yang senang dengan penunjukanmu sebagai atasan, mereka akan menghormati dan mengerjakan apa yang kamu perintahkan.

Sebaliknya, bagi yang tidak suka atau iri hati, mereka akan menganggap remeh. Tidak menghormatimu, bahkan abai mendengarkan perintahmu.

Tetap saja sekarang kamu adalah pimpinan mereka. Kamu harus mampu bersikap tegas dan menjadi atasan yang berwibawa dan profesional.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Hadapi bawahan yang merupakan eks rekan kerjamu dengan cara berikut ini, seperti dikutip dari Cermati.com, Minggu (20/9/2020).

1. Tetapkan strategi, target, visi dan misi

Begitu naik jabatan dan menjadi bos mantan rekan kerjamu, kamu harus punya strategi baru. Termasuk visi dan misi, serta target untuk kemajuan perusahaan.

Strategimu saat ini adalah membangun tim kerja yang hebat, meningkatkan produktivitas bawahan, sehingga dapat berkembang bersama. Target serta visi dan misi pun jangan sampai tertinggal.

Baca juga: 6 Kebiasaan Tak Profesional yang Bisa Bikin Rekan Kerja Jengkel

Sebagai atasan, kamu harus punya target pekerjaan yang harus diselesaikan bersama tim dalam tenggat waktu tertentu. Siapkan pula visi dan misi yang baru.

Berbeda dengan bos yang lama supaya kamu punya warna baru dalam memimpin tim. Tidak ikut-ikutan.

2. Lakukan perubahan secara perlahan

Sebagai sesama rekan kerja sebelumnya, kamu pasti tahu kelebihan dan kekurangan mereka masing-masing.

 

Saat kamu sudah menduduki jabatan baru, memimpin mereka, kamu perlu melakukan perubahan. Baik itu tentang jenis pekerjaan, dealine pekerjaan, dan lainnya.

Lakukan perubahan secara perlahan. Jangan langsung drastis, karena kamu akan dianggap bossy. Pastikan pula kamu punya tujuan yang helas dari perubahan tersebut. Jangan hanya sekadar ajang cari muka atau menunjukkan bahwa sekarang kamu adalah pimpinan yang harus dihormati.

Jika tujuannya tidak jelas, maka tim kerjamu bakal meremehkan atau kurang menghargaimu. Dianggap hanya akan menyusahkan mereka.

Baca juga: Ingat, Jangan Katakan 6 Hal Ini ke Rekan Kerja

3. Tetap menjadi diri sendiri

Meski kini sudah menjadi atasan mereka, janganlah kamu menjadi pribadi yang berubah. Tetap jadi diri sendiri seperti yang mereka kenal sebelumnya.

Tapi bukan berarti kamu tidak tegas. Bersikaplah profesional.

Ketika di kantor kamu adalah atasan mereka. Kamu bertanggung jawab menggerakkan tim untuk mencapai target-target perusahaan.

Begitu di luar kantor, kembalilah menjadi teman yang tidak gila hormat.

Baca Juga: Buat CV Kamu Seperti Ini, Pasti Cepat Diterima Kerja

4. Jaga komunikasi

Secara hierarki, kamu memang bos mereka. Tapi bukan berarti bisa semena-mena dan
bicara seenaknya pada bawahanmu.

Jaga komunikasi yang baik dengan tim. Bicara yang sopan, namun tetap tegas.

Bagaimanapun juga bawahanmu adalah rekan kerja seperjuanganmu dulu. Pernah merasakan susah senang bersama. Penting untuk menjaga komunikasi dan hubungan baik, agar tim kerja tetap solid dan meraih sukses bersama.

5. Luangkan waktu untuk berdiskusi

Antara atasan dan bawahan perlu saling berkoordinasi. Berdiskusi mengenai masalah apapun dalam pekerjaan.

Kamu dapat melibatkan mereka dalam pengambilan keputusan, sehingga mereka akan merasa dihargai.

 

Berdiskusi untuk saling bertukar informasi, berbagi ide dan inovasi. Bisa jadi ide cemerlang didapat dari tim kerjamu. Jadi, jangan mentang-mentang bos, merasa paling pintar, paling
tahu, dan paling jago.

6. Jangan sungkan memuji

Ketika berhasil menyelesaikan suatu pekerjaan, kamu akan senang jika mendapat pujian dari atasanmu. Begitupun dengan bawahanmu.

Bila mereka berhasil menuntaskan pekerjaan sesuai target dan membantumu mewujudkan visi dan misimu, beri pujian kepada mereka. Ini sebagai bentuk apresiasi agar bawahanmu merasa dihargai karena telah bekerja keras.

Baca juga: Gaji Lebih Kecil Dibanding Rekan Kerja? Mungkin ini Penyebabnya

Jadi jangan sungkan untuk memberi pujian kepada bawahan. Karena kamu tidak akan berhasil tanpa dukungan dan kontribusi dari mereka.

Jadilah Bos yang Bijaksana

Naik jabatan dan menjadi pemimpin adalah sebuah tantangan baru. Jangan menjadi pribadi jumawa dan ‘tukang merintah’ ke bawahan.

Jadilah bos yang berwibawa, adil, dan bijaksana agar disukai bawahan. Mampu menjadi atasan sekaligus teman yang baik agar tercipta hubungan kerja yang harmonis demi mencapai target perusahaan.

 

Artikel ini merupakan kerja sama Kompas.com dan Cermati.com. Isi sepenuhnya merupakan tanggung jawab Cermati.com.



Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Naik Rp 8.000, Simak Daftar Lengkap Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 8.000, Simak Daftar Lengkap Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Wilayah Konsesi Timah Dijarah Penambang Liar, Negara Dirugikan

Wilayah Konsesi Timah Dijarah Penambang Liar, Negara Dirugikan

Whats New
Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Rincian Harga Emas Batangan 0,5 Gram hingga 1 Kg di Pegadaian Terbaru

Spend Smart
Sempat Kelabui Petugas, KKP Tangkap Lagi 1 Kapal Pencuri Ikan Asal Malaysia

Sempat Kelabui Petugas, KKP Tangkap Lagi 1 Kapal Pencuri Ikan Asal Malaysia

Whats New
BPPT Luncurkan Alat Pendeteksi Tsunami InaTews Buoy di Perairan Gunung Anak Krakatau

BPPT Luncurkan Alat Pendeteksi Tsunami InaTews Buoy di Perairan Gunung Anak Krakatau

Rilis
Semester I 2021, OCBC NISP Catat Laba Bersih Rp 1,5 Triliun

Semester I 2021, OCBC NISP Catat Laba Bersih Rp 1,5 Triliun

Whats New
Sesuai Passion, Begini Cara Daina Koh Chandra Menjaga Semangat Bekerja

Sesuai Passion, Begini Cara Daina Koh Chandra Menjaga Semangat Bekerja

Work Smart
Konsumsi Merangkak Naik, Ekonomi AS Tumbuh 6,5 Persen di Kuartal II

Konsumsi Merangkak Naik, Ekonomi AS Tumbuh 6,5 Persen di Kuartal II

Whats New
Aturan Sudah Rampung, Bantuan Subsidi Gaji Rp 1 Juta Segera Cair

Aturan Sudah Rampung, Bantuan Subsidi Gaji Rp 1 Juta Segera Cair

Whats New
Kemenaker: 10 Juta Pekerjaan Baru yang Belum Pernah Ada Akan Muncul pada 2030

Kemenaker: 10 Juta Pekerjaan Baru yang Belum Pernah Ada Akan Muncul pada 2030

Whats New
PT Honda Prospect Motor Buka Lowongan untuk Lulusan SMA Sederajat, Tertarik?

PT Honda Prospect Motor Buka Lowongan untuk Lulusan SMA Sederajat, Tertarik?

Whats New
Seluruh Kantor Cabang Bank Mandiri di Aceh Berhenti Beroperasi Mulai Hari ini

Seluruh Kantor Cabang Bank Mandiri di Aceh Berhenti Beroperasi Mulai Hari ini

Whats New
Perusahaan Pembiayaan Bisa Dicabut Izinnya Jika Debt Collector Tak Kantongi Sertifikat Profesi

Perusahaan Pembiayaan Bisa Dicabut Izinnya Jika Debt Collector Tak Kantongi Sertifikat Profesi

Whats New
Subsidi Listrik Pelanggan 450-900 VA Diperpanjang Sampai Desember

Subsidi Listrik Pelanggan 450-900 VA Diperpanjang Sampai Desember

Whats New
Banyak Perusahaan Asuransi Ajukan Izin Produk untuk Cover Covid-19

Banyak Perusahaan Asuransi Ajukan Izin Produk untuk Cover Covid-19

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X