Inovasi Model Unilever, Wings, dan Kao, Anda Pilih Mana?

Kompas.com - 02/04/2021, 14:33 WIB
Ilustrasi inovasi teknologi THINKSTOCKSIlustrasi inovasi teknologi

KANTOR pusat Unilever Indonesia di kawasan BSD Tangerang. Memasuki bangunan kantor, langsung disergap dengan pandangan nan menawan.

Lantai dasar didesain untuk fasilitas bersama dengan berbagai tempat duduk terbuka, kedai makan standar internasional, gym dan tempat penitipan anak selagi orang-tuanya bekerja.

Empat lantai menjulang ke atas adalah ruang kantor tempat banyak tersedia ruang rapat (break out). Setiap karyawan boleh duduk di mana saja untuk bekerja.

Kantor Unilever Indonesia bisa dikatakan ruang kantor terbaik di Indonesia. Hal demikian wajar adanya karena Unilever yang sudah beroperasi di Indonesia jauh sebelum Indonesia merdeka, selalu menunjukkan kinerja prima.

Bahkan Unilever Indonesia satu dari dua negara di dunia ini yang menjadi pemimpin pasar dibanding perusahaan home care multinasional lainnya.

Keberhasilan Unilever Indonesia dikarenakan dua sebab. Pertama, Unilever Indonesia mampu menarik talenta-talenta terbaik untuk bekerja di dalamnya.

Talenta terbaik, didukung dengan tradisi regenerasi kepemimpinan yang tidak pernah putus, sistem yang mumpuni dan suasana kerja yang nyaman alhasil menghasilkan pekerja yang kompeten dus produktif.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kedua, model inovasi yang dikembangkan dan kemudian menjadi budaya inovasi Unilever. Model inovasi ini disebut prospector.

Secara sederhana, inovasi prospector memiliki dua pilar. (1) Selalu menciptakan produk baru. (2) Memperbarui produk lama untuk mengikuti perubahan zaman dan perilaku konsumen.

Dapat dikatakan setiap tahun selalu ada produk-produk baru yang diluncurkan oleh Unilever. Tentu sesuai dengan kaidah-kaidah umum inovasi, produk baru ini memiliki dua kemungkinan, sukses atau gagal di pasar.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.