[TREN ENTREPRENEUR KOMPASIANA] Soft Skill untuk Milenial | "Winning Attitude" bagi Sales | Sisi Lain Jualan Durian

Kompas.com - 21/04/2021, 18:18 WIB

KOMPASIANA---Selain mesti terampil secara teknis (hard skill), dunia kerja hingga menjalani usaha juga membutuhkan keterampilan nonteknis atau soft skill seseorang.

Keterampilan soft skill adalah hal yang biasa saja tapi menjadi sesuatu yang luar biasa.

Soft skill ini bisa berupa kecakapan dalam menghadapai sesuatu yang dinilai menjadi pendorong bagi karier seseorang. Atau, kecakapan dalam komunikasi: baik berbicara maupun mendengar.

Selain itu soft skill juga dibutuhkan untuk dapat mengaplikasikan kemampuan akademik agar bisa diaplikasikan dengan baik. Untuk itu, generasi muda sebaiknya mulai mempersiapkan dan mengasah soft skill mereka sejak dini.

1. Dear Milenial, Ini 5 Soft Skill yang Mesti Dikuasai

Dengan bermodalkan ijazah dan minim pengalaman, tentunya butuh kesabaran tinggi untuk bisa diterima bekerja.

Namun demikian, hal tersebut tidaklah menutup peluang, ada banyak cara untuk mendapatkan pekerjaan pertama mereka.

Oleh karena itu, dengan mempelajari hal-hal yang akan mendukung seperti dengan mulai mempersiapkan soft skill agar meningkatkan kemampuan individu.

"Terkait berbagai masalah yang akan timbul dari pekerjaan tersebut, maka kita harus dituntut untuk memiliki skill problem solving agar permasalahan dapat terselesaikan seefisien mungkin," tulis Kompasianer Renaldi Fadliansyah. (Baca selengkapnya)

2. Dear Sales, Bangunlah "Winning Attitude" agar Sukses Closing Customer

Bukan hanya tidak memiliki kemampuan menjual, tetapi para sales juga sering kali gagal membangun winning attitude kepada calon pembeli maupun diri sendiri.

Sales itu harus punya mental pemenang, berjiwa besar pada saat jatuh ataupun gagal, hingga mampu bangkit juga tidak mudah putus asa.

Makanya, sebagai sales mesti memiliki komitmen dan totalitasnya dalam hal winning attitude ini.

"Dengan sepenuh hati dan pikiran untuk menebus kegagalan tersebut, segera bangkit dengan menguatkan winning attitude," tulis Kompasianer Sigit Eka Pribadi. (Baca selengkapnya)

3. Pulang dari Jepang, Kini Jualan Durian

Kompasianer Junanto Herdiawan pada 2012 lalu sempat berkunjung ke Jepang dan mengisi sebuah seminar wirausaha.

Di antara banyak peserta seminar, ada Duha dan kawan-kawannya dari Osaka untuk mengikuti.

Tugas Duha saat itu adalah memotong besi, tulis Kompasianer Junanto Herdiawan, ia bekerja dan mencari pengalaman di Jepang selama 3 tahun.

Namun, setelah pulang ke Indonesia Duha memulai bisnis konveksi, mulai dari pakaian, kaos, topi, dan sejenisnya.

Pandemi covid-19 datang dan semuanya berubah.

"Konsumsi masyarakat memang turun, tetapi ia melihat di beberapa sektor masih bagus, bahkan meningkat. Salah satunya adalah sektor buah-buahan dan makanan," tulis Kompasianer Junanto Herdiawan.

Berdasarkan pengalaman masa mudanya yang pernah menjadi petani kebun dan juga karena ia memiliki sedikit lahan kebun, mulailah Duha terjun ke bisnis Durian Premium. (Baca selengkapnya)

***

Simak beragam ulasan mengenai semangat maupun motivasi untuk berbisnis di Kompasiana pada subkategori: Entrepreneur.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.