KILAS

Direktur IWIP Paparkan 3 Keuntungan Indonesia sebagai Produsen Baterai Kendaraan Listrik

Kompas.com - 17/06/2021, 10:19 WIB
Pabrik Ferronickel Smelter PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP). DOK. Humas PT IWIPPabrik Ferronickel Smelter PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP).

KOMPAS.com – Direktur External Relation PT Indonesia Weda Bay Industrial Park (IWIP) Scott Ye mengatakan, Indonesia memiliki tiga keuntungan besar sebagai produsen baterai kendaraan listrik.

Pertama, Indonesia memiliki keuntungan besar sebagai produsen nikel terbesar di dunia. Sebab, nikel merupakan komponen utama pembuatan baterai kendaraan listrik.

“Hal ini membuat Indonesia banyak dilirik investor dan memiliki potensi besar untuk mengembangkan industri baterai kendaraan listrik,” ujar Scott dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (17/6/2021).

Keuntungan kedua, lanjut dia, Indonesia memiliki sumber daya manusia (SDM) dengan mayoritas usia masih tergolong muda. Dengan begitu, negara ini siap bersaing dalam lingkup tenaga kerja dibandingkan negara lainnya.

Baca juga: Potensi Sumber Daya Manusia dan Upaya Pemanfaatannya

Adapun keuntungan yang ketiga, kata Scott, Indonesia memiliki pula kebijakan guna mempermudah investasi seperti tax holiday dan kebijakan lainnya. Hal ini akan mendukung Indonesia menjadi produsen terbesar nikel dan turunannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Menurut Scott, industri baterai kendaraan listrik di Indonesia akan semakin berkembang dalam beberapa tahun mendatang. Salah satu yang akan dikembangkan adalah di Kawasan IWIP di Kabupaten Halmahera Tengah, Maluku Utara.

Ia menyampaikan, saat ini di kawasan IWIP sudah memulai pembangunan pabrik pembuatan bahan mentah baterai kendaraan listrik.

Pembangunan pabrik tersebut, sebut Scott, sebagai tahap pertama proses perkembangan produsen baterai kendaraan listrik di Indonesia.

Baca juga: Indonesia Dirikan Perusahaan Pengembang Baterai Kendaraan Listrik

Ia memperkirakan, dalam waktu dua tahun pabrik pembuatan bahan mentah baterai tersebut akan selesai.

“Tahap berikutnya barulah kami bergerak ke manufaktur baterai. Saat kami (Indonesia) telah memiliki bahan mentah yang menjadi fundamental industri baterai. Artinya, kami bisa berlanjut ke tahap berikutnya kira-kira dalam dua atau tiga tahun,” ucap Scott dalam program Kabar Pasar yang disiarkan oleh TvOne, Kamis (10/6/2021).

Ia mengaku, sebagai perusahaan swasta PT IWIP juga telah banyak berkontribusi terhadap proyek strategis pemerintah Indonesia di bidang industri baterai kendaraan listrik.

“Sampai hari ini PT IWIP telah mempersiapkan segala fasilitas dan akomodasi di sekitar kawasan industri,” imbuh Scott

Baca juga: Jaga Stabilitas Keamanan, PT IWIP Terlibat dalam Pembangunan Mako Brimob Malut

Fasilitas dan akomodasi yang dimaksud, mulai dari bandara, pelabuhan, serta fasilitas dan akomodasi penunjang lainnya, termasuk untuk kebutuhan industri seperti pembangkit listrik.

“Ini berarti kami bisa menarik lebih banyak investasi untuk datang. Kami juga telah memiliki 24 lini RKEF (Rotary Kiln-Electric Furnace) yang memproduksi feronikel. Artinya, kami memiliki kapasitas 240.000 ton nikel matte. Nilai ekspornya mencapai sekitar 4 miliar dolar AS,” ujarnya.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[POPULER MONEY] Kelulusan CPNS Tak Didasarkan Rangking | Data Penerima Subsidi Gaji Diserahkan

[POPULER MONEY] Kelulusan CPNS Tak Didasarkan Rangking | Data Penerima Subsidi Gaji Diserahkan

Whats New
Ini Cara Memilih Tanggal dan Tempat Pencairan BPUM UMKM di E-Form BRI

Ini Cara Memilih Tanggal dan Tempat Pencairan BPUM UMKM di E-Form BRI

Whats New
Mengenal Apa Itu Stock Split Saham dan Dampaknya Bagi Investor

Mengenal Apa Itu Stock Split Saham dan Dampaknya Bagi Investor

Whats New
Mentan: Presiden Minta Porang yang Diekspor Sudah Diproses...

Mentan: Presiden Minta Porang yang Diekspor Sudah Diproses...

Whats New
Simak, Ini Ketentuan Bobot Penilaian SKD CPNS 2021

Simak, Ini Ketentuan Bobot Penilaian SKD CPNS 2021

Work Smart
OJK Minta Kominfo Blokir Aplikasi Penagih Utang

OJK Minta Kominfo Blokir Aplikasi Penagih Utang

Whats New
Kemenhub Tetapkan Konsorsium Pengelola Pelabuhan Anggrek Gorontalo

Kemenhub Tetapkan Konsorsium Pengelola Pelabuhan Anggrek Gorontalo

Whats New
Bantu Masyarakat Terdampak Pandemi, Tanoto Foundation Donasikan 300 Ton Beras Premium

Bantu Masyarakat Terdampak Pandemi, Tanoto Foundation Donasikan 300 Ton Beras Premium

Rilis
Menhub: Pembangunan Pelabuhan Anggrek Gorontalo Dibiayai Swasta

Menhub: Pembangunan Pelabuhan Anggrek Gorontalo Dibiayai Swasta

Whats New
WFH Dirasa Penuh Tantangan oleh Sejumlah Karyawan, Ini Tanggapan Psikolog

WFH Dirasa Penuh Tantangan oleh Sejumlah Karyawan, Ini Tanggapan Psikolog

Rilis
Bantu Pasien Covid-19, Sinar Mas Salurkan 1.200 Ton Oksigen Cair di Sumsel dan Jabar

Bantu Pasien Covid-19, Sinar Mas Salurkan 1.200 Ton Oksigen Cair di Sumsel dan Jabar

Rilis
Bank DKI Bukukan Laba Bersih Rp 394 Miliar pada Semester I-2021

Bank DKI Bukukan Laba Bersih Rp 394 Miliar pada Semester I-2021

Whats New
Pemerintah Diminta Evaluasi Harga Eceran Tertinggi Obat Terapi COVID-19

Pemerintah Diminta Evaluasi Harga Eceran Tertinggi Obat Terapi COVID-19

Whats New
PPKM Level 4, Anak Berusia 12 Tahun ke Bawah Dilarang Naik KA Jarak Jauh

PPKM Level 4, Anak Berusia 12 Tahun ke Bawah Dilarang Naik KA Jarak Jauh

Whats New
Penjelasan Kemendikbud soal Harga Laptop Pelajar Rp 10 Juta Per Unit

Penjelasan Kemendikbud soal Harga Laptop Pelajar Rp 10 Juta Per Unit

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X