Indeks Manufaktur Melonjak di 52,2, Kemenkeu: Bukti Industri Kembali Tumbuh Sangat Kuat

Kompas.com - 01/10/2021, 10:30 WIB

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Industri manufaktur terlihat makin ekspansif setelah dihantam pandemi Covid-19 varian Delta.

Purchasing Managers Index (PMI) Manufaktur Indonesia kembali meningkat pada angka 52,2 di bulan September 2021.

Padahal, pada bulan Agustus 2021, PMI masih bergerak di kisaran 43,7.

Baca juga: Pemerintah Bidik Industri Pengolahan dan Manufaktur Masuk Dalam KEK

Kepala Badan Kebijakan Fiskal (BKF) Febrio Nathan Kacaribu mengatakan, lonjakan PMI membuktikan bahwa industri manufaktur sudah bergerak menguat.

"Hari ini (PMI) naik ke 52,2. Ini membuktikan bahwa industri sudah kembali ekspansi dengan sangat kuat. Lagi-lagi kami dapat mengonfirmasi bahwa aktifitas ekonomi akan pulih cepat," kata Febrio dalam Taklimat Media di Jakarta, Jumat (1/10/2021).

Febrio mengatakan, kenaikan PMI terjadi karena Indonesia mampu menangani pandemi Covid-19 varian Delta.

Sebab saat varian Delta menyebar di bulan Juni-Juli 2021, PMI sempat kembali turun karena terbatasnya mobilitas masyarakat.

Sebelumnya, pada Mei 2021, PMI Manufaktur Indonesia sudah meningkat pada angka 55,3.

Baca juga: Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Pada Mei lalu, peningkatan terjadi selama 7 bulan berturut-turut dan meningkat dibanding pada bulan April 2021 yakni 54,6.

"Ini sejalan dengan keberhasilan Indonesia menangani Delta selama 2-3 bulan terakhir. Ini menggembirakan dan mengonfirmasi proyeksi ekonomi di kuartal III. Konsumsi membaik dan akan kita pantau ke depan," ucap Febrio.

Febrio menyebutkan, kontributor kenaikan PMI utamanya disumbang oleh output dan permintaan baru.

Perusahaan menyaksikan, ada permintaan yang lebih kuat, didukung oleh pertumbuhan permintaan baru internasional pada bulan kedua, yang memicu kenaikan produksi manufaktur pada bulan Mei.

Untuk memenuhi kebutuhan permintaan baru dan produksi yang meningkat, produsen meningkatkan pembelian bahan baku dan setengah jadi selama empat bulan berturut-turut.

Baca juga: PMI Manufaktur Anjlok, Kemenkeu: Negara Lain di ASEAN Juga Mengalami

Meningkatnya PMI juga membuat pemerintah yakin pertumbuhan ekonomi di kisaran 3,7 persen sampai 4,5 persen di tahun 2021 akan sesuai target.

"PMI Indonesia dengan data terakhir 52,2 dan ini belum banyak diikuti oleh banyak negara yang masih menghadapi tekanan kuat dari sisi Delta varian. Outlook tahun 2021 di angka 3,7-4,5, kita optimis pertumbuhan ekonomi masih ada di titik tengah," pungkas Febrio.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.