Kompas.com - 25/11/2021, 08:35 WIB
Ilustrasi kontainer di pelabuhan. SHUTTERSTOCKIlustrasi kontainer di pelabuhan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan buka-bukaan soal penyebab di balik mahalnya harga kontainer.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan (Kemendag) Oke Nurwan memang mengakui, harga pengiriman kontainer dalam negeri hingga saat ini semakin mahal.

Oke menjelaskan salah satu penyebab mahalnya kontainer karena langkanya kontainer di banyak negara, yang kemudian berpengaruh terhadap perdagangan dalam negeri.

Baca juga: Kenaikan Biaya Angkut Kontainer Nasional Dinilai Masih Wajar

"Kontainer di dalam negeri yang tadinya belum terdampak, di kuartal II tahun ini sudah mulai terasa pada harga kontainer untuk domestik," kata Oke dalam diskusi Indef yang disiarkan secara virtual, Rabu (24/11/2021).

Di samping itu, Oke mengatakan, kenaikan harga pengiriman kontainer ini juga disebabkan karena harga bahan bakar yang naik, dimana biaya bunker meningkat dari 600 dollar AS menjadi 1.200 dollar AS. Belum lagi adanya kenaikan biaya pemeliharaan seperti suku cadang.

"Pemeliharaan tidak murah karena suku cadang impor, sementara impor terganggu, sehingga harga suku cadang meningkat, jadwal kedatangan barang juga terlambat, proses dwelling time juga lama. Harga harus menyesuaikan," kata Oke.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: Menhub Gelar Pertemuan Antisipasi Kepadatan Kontainer di Tanjung Priok

Oke mendeteksi kenaikan harga pengiriman kontainer dalam negeri ke Sumatera naik 30 persen, khususnya ke Medan yang melonjak 40 persen, sementara Indonesia bagian timur naik 15 persen.

Walau demikian, Oke menilai, kondisi tersebut bersifat sementara, jika keadaan sudah normal.

"Ini adalah sifatnya sementara, sampai ini akan kembali lagi normal," kata Oke.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.