Sambut Delegasi G20, Sri Mulyani: Selamat Datang di Bali

Kompas.com - 09/12/2021, 16:56 WIB
Konferensi pers rangkaian perhelatan Presidensi G20 oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo di Denpasar, Bali, Kamis (9/12/2021). KOMPAS.com/Ade MirantiKonferensi pers rangkaian perhelatan Presidensi G20 oleh Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo di Denpasar, Bali, Kamis (9/12/2021).

DENPASAR, KOMPAS.com - Kegiatan Presidensi G20 di Indonesia telah dimulai pada Kamis (9/12/2021). Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dan Gubernur Bank Indonesia (BI) Perry Warjiyo pun menyambut para delegasi G20 dari berbagai negara di Denpasar, Bali.

Seperti diketahui, Indonesia menjadi tuan rumah pelaksanaan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 yang akan terus berlangsung hingga 2022. Rangkaian tersebut bermula dari kegiatan seminar membahas isu terkait keuangan dalam ajang Finance and Central Bank Deputies Meetings (FCBD).

"Saya ingin menyapa semua kolega kami, selamat datang di Bali, terutama yang hadir di sini. Selamat datang di Bali, Anda aman di sini. Ini adalah the Land of God (Tanah Dewata), jadi Anda tidak perlu khawatir," kata Sri Mulyani dalam sambutannya di Bali, Kamis.

Menurut dia, ajang Presidensi G20 sangat penting lantaran mempengaruhi kematangan ekonomi global, perdagangan, serta investasi.

Baca juga: Jadi Presidensi, Ini 3 Fokus Utama RI di KTT G20 Tahun Depan

Dalam kesempatan yang sama, Gubernur BI Perry Warjiyo yang menjadi moderator acara seminar diskusi Presidensi G20 turut menyambut para tamu G20.

"Selamat datang di Bali, tanah harapan dan harmoni," kata Perry.

Lebih lanjut kata dia, seluruh dunia masih menghadapi pandemi Covid-19 yang terjadi hampir dua tahun. Untuk pemulihan ekonomi, berbagai negara harus memastikan kesehatan masyarakat berjalan bersama untuk menuju pemulihan.

Sekaligus menjadikan isu perubahan iklim sebagai salah satu prioritas bersama demi menyelamatkan bumi.

"Ada banyak hal yang harus kita lakukan bersama, untuk pulih bersama. Ini komitmen Indonesia melalui G20 bagaimana kita bisa Recover Together, Recover Stronger," ucapnya.

Perry bilang, Presiden Joko Widodo sebelumnya telah memberikan arahan terkait pemulihan Indonesia. Misalnya, memastikan kesehatan masyarakat di masa pandemi Covid-19, melakukan transisi untuk perubahan iklim, serta memanfaatkan digitalisasi untuk berbagai aktivitas.

Sebagai informasi, KTT G20 tahun depan tepatnya di bulan Oktober 2022 akan dihadiri 20 anggota negara meliputi Afrika Selatan, Amerika Serikat (AS), Arab Saudi, Argentina, Australia, Brasil, India, Indonesia, Inggris, Italia, Jepang, Jerman, Kanada, Korea Selatan, Meksiko, Prancis, Rusia, China, Turki, dan Uni Eropa.

Sedangkan untuk peserta Finance Track hari ini dihadiri Spanyol, Singapura, UAE, Belanda, Swiss, Malaysia, Thailand dan Filipina. Selain itu, ada 18 Organisasi Internasional yang hadir antara lain United Nation (UN)/Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), World Bank, Dana Moneter Internasional (IMF), The Financial Stability Board (FSB), Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), Organisation for Economic Co-Operation and Development (OECD)/Organisasi Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi.

Selain itu Indonesia juga mengundang sejumlah lembaga, antara lain: Organisasi Buruh Internasional (ILO), Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Asian Development Bank (ADB), Islamic Development Bank (IsDB), Asian Infrastructure Investment Bank (AIIB), United Nations Development Programme (UNDP), The Global Parnership for Financial Inclusion (GPFI), Global Infrastructure Hub (GIH).

Baca juga: Restrukturisasi Kredit Turun, OJK Minta Perbankan Tetap Lakukan Pencadangan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.