Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Perang Rusia-Ukraina Belum Usai, BPS Sarankan Pengusaha Cari Besi Baja dan Gandum dari Negara Lain

Kompas.com - 15/03/2022, 14:42 WIB
|

JAKARTA, KOMPAS.com - Perang Rusia-Ukraina turut mempengaruhi pasokan besi dan baja serta komoditas serelia di dalam negeri. Badan Pusat Statistik (BPS) bahkan menyarankan para pengusaha untuk mencari dua komoditas tersebut dari negara-negara lain.

Kepala BPS Margo Yuwono mengatakan, Indonesia tidak bergantung pada satu negara saja dalam mengimpor besi baja maupun serelia termasuk gandum. Jika ketegangan masih berlangsung, masih ada negara lain yang bisa mengimpor besi dan baja serta serelia untuk Indonesia.

"Kalau ada ketegangan masih berlangsung, maka kita bisa lihat atau bisa impor dari negara lain untuk pemenuhan suplai domestik kalau dengan Rusia kita terganggu impornya," ucap Margo Yuwono dalam konferensi pers, Selasa (15/3/2022).

Baca juga: Dua Minggu Jelang Ramadhan, Telur Ayam, Cabai hingga Daging Sapi Terpantau Naik

Untuk besi baja misalnya, pangsa impor besi baja sepanjang tahun 2021 lebih banyak didominasi oleh China mencapai 22,95 persen atau senilai 2,74 miliar dollar AS.

Diikuti oleh Jepang sebesar 17,23 persen atau setara dengan 2,06 miliar dollar AS, dan Afrika Selatan sebesar 12,26 persen atau setara dengan 1,46 miliar dollar AS.

Sementara dengan Rusia, pangsanya hanya 3,74 persen atau 447 juta dollar AS. Rusia menjadi pengimpor besi baja terbesar ke-7 untuk Indonesia. Selama tahun 2022, impor besi baja dari Rusia mencapai 5,75 persen atau 135 juta dollar AS.

"Karena kita juga impor besi dan baja dari beberapa negara. Artinya kita bisa memindahkan atau meningkatkan impor dengan negara lain kalau misalkan impor dengan Rusia pada Maret terjadi gangguan," beber Margo.

Hal serupa juga terjadi dengan Ukraina. Indonesia bisa mengimpor serelia termasuk gandum dari beberapa negara lain. Hal ini sudah terlihat dari realisasi impor serelia pada tahun 2021 yang mengalami perubahan di tahun 2022.

Baca juga: Luhut Ingatkan CPNS Jangan Memanfaatkan Jabatan untuk Keuntungan Pribadi

Pada tahun 2021, Ukraina menjadi negara pengimpor serelia kedua terbesar dengan Indonesia setelah Australia. Nilainya mencapai 946,5 juta dollar AS dengan pangsa sebesar 23,23 persen. Adapun impor dengan Australia mencapai 1,47 miliar dollar AS dengan share 36,25 persen.

Namun sepanjang tahun 2022, impor serelia dari Ukraina menyusut signifikan, usai Rusia mengumumkan operasi militer di negara itu pada tanggal 24 Februari 2022.

Pangsa impor serelia terbesar RI pada tahun 2022 adalah Australia mencapai 261,8 juta dollar AS, diikuti oleh Brazil sebesar 152,2 juta dollar AS, dan Argentina sebesar 137,5 juta dollar AS. Impor dari Ukraina menyusut hanya 15,7 juta dollar AS dengan share 2,16 persen. Posisi Ukraina sebagai pengimpor gandum untuk Indonesia pun turun menjadi peringkat ke-7.

"Maka dengan cara yang sama saya bisa sampaikan, kalau misalkan impor serelia dari Ukraina terganggu, kita bisa meningkatkan impor dari negara lain supaya suplai domestik yang berupa serelia tidak terganggu sehingga ekonomi domestik atau Indonesia bisa terus berjalan," kata Margo.

Baca juga: GoTo Segera IPO, Driver Gojek Bakal Kebagian Saham

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Rekomendasi untuk anda
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Harga Minyak Dunia Turun 2 Persen

Harga Minyak Dunia Turun 2 Persen

Whats New
Ingin Validasi NIK-NPWP atau Lapor SPT, tapi Lupa Sandi Akun DJP Online? Ini Solusinya

Ingin Validasi NIK-NPWP atau Lapor SPT, tapi Lupa Sandi Akun DJP Online? Ini Solusinya

Whats New
Mampukah IHSG Hari Ini Bangkit? Simak Analisanya

Mampukah IHSG Hari Ini Bangkit? Simak Analisanya

Whats New
10 Saham Ini Paling Banyak Diborong Asing Kemarin

10 Saham Ini Paling Banyak Diborong Asing Kemarin

Whats New
Aturan Baru PPh Final 0,5 Persen bagi UMKM di PP Nomor 55 Tahun 2022

Aturan Baru PPh Final 0,5 Persen bagi UMKM di PP Nomor 55 Tahun 2022

Whats New
Cara Beli Tiket Kereta Panoramic, Rute Gambir-Bandung PP dan Gambir-Surabaya Gubeng PP

Cara Beli Tiket Kereta Panoramic, Rute Gambir-Bandung PP dan Gambir-Surabaya Gubeng PP

Whats New
[POPULER MONEY] Klarifikasi Menpan-RB soal Rp 500 Triliun Pemborosan Anggaran Kemiskinan | JD.ID Tutup

[POPULER MONEY] Klarifikasi Menpan-RB soal Rp 500 Triliun Pemborosan Anggaran Kemiskinan | JD.ID Tutup

Whats New
Mengenal Dampak Inflasi bagi Ekonomi Nasional, Mulai dari Penurunan Daya Beli sampai Tingkat Penganguran

Mengenal Dampak Inflasi bagi Ekonomi Nasional, Mulai dari Penurunan Daya Beli sampai Tingkat Penganguran

Whats New
Lewat Kerjasama Layanan BaaS, BCA Digital Bidik 20.000 Pengguna MRT Jakarta Jadi Nasabah Baru

Lewat Kerjasama Layanan BaaS, BCA Digital Bidik 20.000 Pengguna MRT Jakarta Jadi Nasabah Baru

Whats New
Perkuat Stok Jelang Puasa dan Lebaran, Mendag Zulhas Siapkan 450.000 Ton Minyak Goreng per Bulan

Perkuat Stok Jelang Puasa dan Lebaran, Mendag Zulhas Siapkan 450.000 Ton Minyak Goreng per Bulan

Whats New
Mendagri Malaysia Temui Menaker Bahas Perlindungan PMI Sektor Domestik

Mendagri Malaysia Temui Menaker Bahas Perlindungan PMI Sektor Domestik

Rilis
Temukan Ada Distributor yang 'Bundling' Minyakita, KPPU: Praktek Persaingan Usaha yang Tidak Sehat

Temukan Ada Distributor yang "Bundling" Minyakita, KPPU: Praktek Persaingan Usaha yang Tidak Sehat

Whats New
Badai PHK Perusahaan Teknologi Berlanjut, Ketua Asosiasi E-Commerce Buka Suara

Badai PHK Perusahaan Teknologi Berlanjut, Ketua Asosiasi E-Commerce Buka Suara

Whats New
Pemerintah Pusat dan Daerah Diminta Atur Harga Komoditas untuk Redam Inflasi

Pemerintah Pusat dan Daerah Diminta Atur Harga Komoditas untuk Redam Inflasi

Whats New
Kementerian ESDM Siasati Kenaikan Harga Elpiji yang Berada di Atas HET

Kementerian ESDM Siasati Kenaikan Harga Elpiji yang Berada di Atas HET

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+