Marak Peredaran Kedelai Impor Grade 2-4, Perajin Tahu Tempe Resah

Kompas.com - 25/07/2022, 15:27 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Gabungan Koperasi Produsen Tempe Tahu Indonesia (Gakoptindo) mengakui, maraknya peredaran kedelai impor grade 2, 3, dan 4 cukup meresahkan bagi para pengrajin tempe tahu di Tanah Air.

Ketua Umum Gakoptindo Aip Syarifuddin mengatakan, kedelai grade 2, 3, dan 4 lebih cocok ditujukan untuk pakan ternak. Dari segi tampilan, kedelai di kategori tersebut tampak lebih kotor, kulitnya mengelupas, dan masih memiliki sisa ranting atau daun di permukaannya. Hal ini berbeda dengan kedelai grade 1 atau premium yang tampak jauh lebih bersih dan cocok sebagai bahan baku pembuatan tempe tahu.

Isu maraknya peredaran kedelai impor grade 2, 3, dan 4 sendiri mulai muncul sekitar 4 bulan yang lalu. Padahal, sebelumnya distribusi kedelai impor kepada para pengrajin tempe tahu masih baik-baik saja.

“Kedelai yang dijual ke pengrajin ternyata tidak diberi label grade yang jelas. Hanya ada keterangan negara asal kedelai tersebut,” ungkap Aip, Sabtu (24/7/2022).

Baca juga: Diguyur Kedelai Murah Bulog, Perajin Tahu Tempe Bernapas Lega

Aip pun menjelaskan, biasanya di tiap tahun kebutuhan kedelai grade 1 untuk produksi tempe tahu ada di kisaran 3 juta ton. Dari jumlah tersebut, sekitar 2,7 juta ton di antaranya diimpor dari luar negeri seperti Amerika Serikat, Brazil, Argentina, dan negara produsen lainnya. Sedangkan, sekitar 300.000 ton kedelai sisanya diproduksi di dalam negeri.

Di luar itu, Indonesia juga mengimpor sekitar 4 juta ton kedelai grade 2, 3, sampai 4 di tiap tahun untuk memenuhi kebutuhan pakan ternak seperti ayam, babi, dan lain-lain. Kedelai dengan grade seperti itu umumnya dihargai lebih murah ketimbang kedelai grade 1.

“Perbedaan harga kedelai grade 2, 3, dan 4 adalah sekitar Rp 1000 sampai Rp 3000 per kilogram,” ujar Aip.

Lantas, dengan adanya peredaran kedelai grade 2, 3, dan 4 di kalangan pengrajin tempe tahu, Gakoptindo mempertanyakan pengawasan importasi kedelai yang selama ini dijalankan pemerintah maupun pihak importir. Gakoptindo menduga, ada oknum importir yang menyalahgunakan kedelai impor grade 2, 3, dan 4, sehingga produk tersebut justru tersalurkan ke pihak pengrajin tempe tahu.

Baca juga: Kedelai Amerika Serikat Jadi Pilihan Perajin Tahu Tempe, Apa Sebabnya?

Aip tidak membeberkan secara spesifik potensi besaran kerugian yang dialami para pengrajin tempe tahu karena membeli kedelai di luar grade 1. Yang terang, berapapun nilainya, hal tersebut tentu akan membuat para pengrajin tempe tahu kian tertekan. Apalagi, mayoritas pengrajin tempe tahu merupakan pelaku UMKM yang tenaga kerjanya berasal dari kalangan menengah ke bawah.

“Kedelai grade 2, 3, dan 4 tidak bisa dipakai untuk tempe tahu, kalaupun tetap dipakai ujung-ujungnya akan terbuang percuma karena perbedaan kualitas. Ini jelas merugikan, apalagi kami juga ada biaya angkut dan penggunaan minyak goreng,” terang dia.

Halaman:
Sumber


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Simak, 20 Pekerjaan dengan Gaji Tertinggi di Indonesia Versi GrabJobs

Simak, 20 Pekerjaan dengan Gaji Tertinggi di Indonesia Versi GrabJobs

Rilis
IHSG Parkir di Zona Hijau, Sektor Energi Melesat 2 Persen

IHSG Parkir di Zona Hijau, Sektor Energi Melesat 2 Persen

Whats New
PMI Manufaktur RI 53,7 di September, Airlangga: Adanya Percepatan Pemulihan Ekonomi

PMI Manufaktur RI 53,7 di September, Airlangga: Adanya Percepatan Pemulihan Ekonomi

Whats New
Herman Khaeron Dedikasikan Diri Dampingi 1.000 Pelaku UMKM Jabar agar Naik Kelas

Herman Khaeron Dedikasikan Diri Dampingi 1.000 Pelaku UMKM Jabar agar Naik Kelas

Whats New
Berkat UMKM, Ekonomi Yogyakarta Mampu Pulih dari Pandemi Covid-19

Berkat UMKM, Ekonomi Yogyakarta Mampu Pulih dari Pandemi Covid-19

Whats New
Kuota BBM Bersubsidi Ditambah, Pertalite Jadi 29,91 Juta KL dan Solar 17,83 Juta KL

Kuota BBM Bersubsidi Ditambah, Pertalite Jadi 29,91 Juta KL dan Solar 17,83 Juta KL

Rilis
Targetkan Penanganan 10.000 Hektar Kawasan Kumuh, Ini Strategi Kementerian PUPR

Targetkan Penanganan 10.000 Hektar Kawasan Kumuh, Ini Strategi Kementerian PUPR

Whats New
Imbal Hasil Obligasi AS Terkontraksi, Nilai Tukar Rupiah Menguat ke Level 15.283 per Dollar AS

Imbal Hasil Obligasi AS Terkontraksi, Nilai Tukar Rupiah Menguat ke Level 15.283 per Dollar AS

Whats New
Mencegah Kehilangan Perpajakan dari Pengelolaan Dana Desa

Mencegah Kehilangan Perpajakan dari Pengelolaan Dana Desa

Whats New
Soal Rencana Penyehataan Keuangan Wanaartha Life, Ini Kata OJK

Soal Rencana Penyehataan Keuangan Wanaartha Life, Ini Kata OJK

Whats New
6.000 Hektar Lahan di Sumbar Dikebut untuk Peremajaan Sawit Rakyat

6.000 Hektar Lahan di Sumbar Dikebut untuk Peremajaan Sawit Rakyat

Whats New
Tawarkan Bunga Rendah, Simak Syarat Pengajuan dari 5 Jenis KUR Mandiri

Tawarkan Bunga Rendah, Simak Syarat Pengajuan dari 5 Jenis KUR Mandiri

Whats New
Daftar Lelang Rumah Murah di Bandung Nilai Limit Mulai Rp 100 Jutaan

Daftar Lelang Rumah Murah di Bandung Nilai Limit Mulai Rp 100 Jutaan

Spend Smart
Telkom Indonesia Buka 22 Lowongan Kerja, Ini Kualifikasinya

Telkom Indonesia Buka 22 Lowongan Kerja, Ini Kualifikasinya

Work Smart
IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

IWIP Berikan Pelatihan Kerja Gratis untuk 17.358 Orang, Tingkat Pengangguran di Halmahera Tengah Turun

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.