Jamkrindo Cetak Laba Bersih Rp 1,07 Triliun Sepanjang Tahun 2021

Kompas.com - 25/07/2022, 15:05 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Jaminan Kredit Indonesia (Jamkrindo) berhasil membukukan laba bersih sebanyak Rp 1,07 triliun sepanjang tahun 2021. Angka ini melesat 2,3 kali atau tumbuh 134 persen secara tahunan dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp 456,13 miliar.

Direktur Utama Jamkrindo Putrama Wahju Setyawan mengatakan, kenaikan tersebut didongkrak oleh besarnya volume penjaminan Jamkrindo sampai dengan periode Desember 2021 yang mencapai Rp 247,61 triliun.

Adapun dari sisi cadangan klaim, Jamkrindo mencatatkan cadangan klaim sebesar Rp 5,66 triliun atau naik 41 persen dari tahun sebelumnya, dengan memiliki cash flow operasi positif.

Baca juga: Sambut HUT Ke-52, Jamkrindo Dukung Transformasi Digitalisasi UMKM

Pertumbuhan pencadangan klaim ini merupakan strategi perusahaan untuk memitigasi risiko dan menjaga kinerja perusahaan di tahun berikutnya.

"Pembentukan cadangan klaim yang kuat menjadi bagian dari komitmen perusahaan dalam menjaga service excellent pembayaran klaim kepada mitra bisnis secara tetap waktu dan tepat jumlah, sehingga dengan demikian kepercayaan dan reputasi perusahaan selalu terjaga baik dengan pengelolaan risiko bisnis yang terukur, sehat dan terkendali,” ujar Putrama dalam keterangan resmi, Senin (25/7/2022).

Baca juga: Per Mei 2022, Penjaminan KUR Jamkrindo Rp 82,6 Triliun

Ia menambahkan, dari sisi aset, Jamkrindo mencatatkan aset pada 2021 sebesar Rp 25,35 triliun. Jumlah tersebut naik 33 persen secara tahunan dari periode yang sama tahun sebelumnya sebesar Rp 19,12 triliun.

Sedangkan, ekuitas perusahaan tercatat Rp 12,83 triliun, atau naik sebesar 45 persen dari tahun sebelumnya Rp 8,86 triliun.

Di sisi lain, Putrama menyebut Jamkrindo berhasil mencatat rasio Return on Equity (ROE) sebesar 9,83 pesen atau naik 89 persen dari tahun sebelumnya.

Lebih jauh ia menerangkan, program pemerintah menjadi motor penggerak penjaminan Jamkrindo dengan rincian penjaminan Kredit Usaha Rakyat (KUR) senilai Rp 144,87 triliun dan penjaminan Kredit Modal Kerja (KMK) dalam rangka Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) sebesar Rp 17,63 triliun.

Baca juga: Jamkrindo Catat Penjaminan KUR Sebesar Rp 51,44 Triliun Kuartal I-2022

Menurut Putrama, laporan keuangan ini mencerminkan upaya Jamkrindo dalam pengembangan digitalisasi produk dan transformasi..

Transformasi yang dimaksud adalah transformasi dalam manajemen sumber daya manusia, organisasi, tata kelola, manajemen risiko dan kepatuhan, sistem teknologi informasi, bisnis dan operasional, serta keuangan telah berkontribusi terhadap pertumbuhan pendapatan, efisiensi biaya, serta menghantarkan layanan prima.

"Kinerja positif Jamkrindo di tengah masa pandemi menunjukkan, transformasi yang dijalankan mampu menciptakan resiliensi untuk memastikan going concern perusahaan," tandas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.