Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Lewat Ekstensifikasi dan Intensifikasi, Kementan Berupaya Tingkatkan Produksi Gula

Kompas.com - 29/07/2022, 19:20 WIB
Dwi NH,
A P Sari

Tim Redaksi

 

KOMPAS.com - Menteri Pertanian (Mentan) Syahrul Yasin Limpo (SYL) mengatakan, pihaknya terus berupaya meningkatkan produksi gula konsumsi melalui pola ekstensifikasi maupun intensifikasi.

Pernyataan tersebut ia sampaikan saat melakukan olah tanah, tanam, dan panen tebu di Desa Pasirbungur, Kecamatan Purwadadi, Kabupaten Subang, Jawa Barat (Jabar), Jumat (29/7/2022).

SYL mengungkapkan, kegiatan olah tanah, tanam, dan panen tebu yang dilakukan Kementerian Pertanian (Kementan) merupakan tindak lanjut Instruksi Presiden (Inpres) Republik Indonesia (RI) Joko Widodo (Jokowi) kepada jajarannya.

Jajaran pemerintahan tersebut, utamanya ditujukan kepada Mentan dan Menteri Badan Usaha Milik Negara (Menteri BUMN) ketika rapat terbatas beberapa waktu lalu di Istana Kepresidenan, Jakarta.

Rapat terbatas itu bertujuan untuk mempersiapkan berbagai langkah yang perlu dilakukan guna memenuhi kebutuhan gula nasional sesegera mungkin.

Baca juga: Mentan Syahrul Sebut Produksi Gula Nasional Masih Rendah

“Bapak Presiden men-challenge bahwa kami punya lahan masih cukup tersedia. Kami punya kemampuan untuk menghadirkan varietas yang bagus. Bahkan, beliau sudah mempersiapkan permodalan dalam skema Kredit Usaha Rakyat (KUR),” katanya dalam keterangan tertulis yang Kompas.com, Jumat.

Pada kesempatan yang sama, Bupati Subang Ruhimat mengatakan bahwa luas lahan yang ada di wilayahnya kurang lebih 220.000 dan sekitar 60 persen dimiliki BUMN.

“Salah satu contoh, areal milik Perhutani itu masih ada yang satu spot-nya saja mungkin dua kali dari di Pabrik Gula (PG) Rajawali ini Pak Menteri,” ucapnya.

Untuk diketahui, produksi gula nasional pada 2021 mencapai 2,35 juta ton atau naik 10,3 persen dibandingkan produksi 2020, hanya sebesar 2,13 juta ton.

Produksi gula tersebut berasal dari hasil giling tebu dalam negeri oleh pabrik gula dan dialokasikan untuk memenuhi kebutuhan gula konsumsi sebesar 3,2 juta ton.

Baca juga: Targetkan Swasembada Gula Konsumsi di 2025, Ini Strategi BUMN

Dengan begitu, untuk memenuhi kebutuhan swasembada masih dibutuhkan tambahan produksi sebesar 850.000 ton Gula Kristal Putih (GKP).

Lima strategi penuhi kebutuhan gula konsumsi

Sementara itu, Direktur Jenderal (Dirjen) Perkebunan Andi Nur Alam Syah mengungkapkan bahwa pihaknya sudah menyiapkan lima strategi untuk mengejar kebutuhan gula konsumsi nasional.

Pertama, identifikasi kesesuaian lahan baru untuk tebu. Kedua, pemanfaatan lahan Hak Guna Usaha (HGU) yang terlantar. Ketiga, revitalisasi pabrik gula.

Keempat, yaitu investasi pabrik gula baru, dan kelima adalah perbaikan pola kemitraan antara pabrik gula dengan petani tebu.

“Ke depan, untuk memenuhi kekurangan 850.000 ton itu, kami akan melakukan penanaman lahan baru seluas 75.000 hektar (ha) dengan pemanfaatan lahan Perhutani ataupun pada lahan HGU yang terbengkalai,” imbuh Andi.

Baca juga: Glenmore: Musim Giling Tebu Tahun Ini Sangat Menantang

Selain penanaman, lanjut dia, pihaknya juga menambahkan pendekatan intensifikasi yang dilakukan melalui bongkar ratoon atau tanaman tebu seluas 75.000 ha dan rawat ratoon seluas 125.000 ha.

“Dari perluasan, bongkar, dan rawat ratoon tersebut diharapkan mampu memberikan tambahan produksi serta menaikan produktivitas. Dengan begitu, kekurangan sebesar 850.000 ton GKP tersebut dapat terpenuhi,” imbuh Andi.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.



Terkini Lainnya

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Perputaran Uang Judi Online di RI sampai Rp 327 Triliun Setahun

Whats New
Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Bapanas Pastikan Konflik Israel-Iran Tak Pengaruhi Masuknya Komoditas Pangan yang Rutin Diimpor

Whats New
Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Pasca Akuisisi BPR, KoinWorks Fokus Inovasi dan Efisiensi Tahun Ini

Whats New
Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Lion Air Bantah 2 Pegawai yang Ditangkap Menyelundupkan Narkoba Merupakan Pegawainya

Whats New
Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Indofarma Akui Belum Bayar Gaji Karyawan Periode Maret 2024, Mengapa?

Whats New
Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Pesetujuan KPR BSI Kini Hanya Butuh Waktu Satu Hari

Spend Smart
Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Bank Sentral Inggris Diprediksi Pangkas Suku Bunga pada Mei 2024

Whats New
Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Cara Membuat Kartu ATM BCA Berfitur Contactless

Work Smart
Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Pertanyaan Umum tapi Menjebak dalam Wawancara Kerja, Apa Itu dan Bagaimana Cara Jawabnya?

Work Smart
Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Menko Airlangga soal Kondisi Geopolitik Global: Belum Ada Apa-apa, Kita Tenang Saja...

Whats New
Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Pasar Perdana adalah Apa? Ini Pengertian dan Alur Transaksinya

Work Smart
Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Apa Dampak Konflik Iran-Israel ke Industri Penerbangan Indonesia?

Whats New
HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

HUT Ke-35 BRI Insurance, Berharap Jadi Manfaat bagi Masyarakat

Rilis
Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Menperin Siapkan Insentif untuk Amankan Industri dari Dampak Konflik Timur Tengah

Whats New
Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Respons Bapanas soal Program Bantuan Pangan Disebut di Sidang Sengketa Pilpres

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com